IMF Pangkas "Outlook" Pertumbuhan Ekonomi Global, Pemerintah Yakin Indonesia Aman

Kompas.com - 14/04/2016, 12:55 WIB
Menko Perekonomian Darmin Nasution mengumumkan Paket Kebijakan Ekonomi XI, di Kantor Presiden, Kompleks Istana, Jakarta, Selasa (29/3/2016). TRIBUNNEWS / HERUDINMenko Perekonomian Darmin Nasution mengumumkan Paket Kebijakan Ekonomi XI, di Kantor Presiden, Kompleks Istana, Jakarta, Selasa (29/3/2016).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah optimistis tak terseret perlambatan ekonomi global, menyusul revisi outlook pertumbuhan ekonomi global yang dirilis Dana Moneter Internasional atau International Monetary Fund (IMF) pekan ini.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution sepakat, pemangkasan estimasi pertumbuhan ekonomi global yang dilakukan IMF dari 3,4 persen pada Januari 2016, menjadi 3,2 persen memang dikarenakan kemungkinan pertumbuhan ekonomi global belum menuju arah yang diharapkan.

Akan tetapi, bicara Indonesia, Darmin yakin pertumbuhan ekonomi tahun ini akan menunjukkan titik balik daripada tahun sebelumnya.

"Mereka boleh melambat, tapi dua kuartal terakhir kita makin cepat sendiri," kata Darmin di kantornya, Jakarta, Kamis (14/4/2016).

Mantan Gubernur Bank Indonesia itu pun menegaskan kebijakan yang ditempuh pemerintah saat ini tendensinya berlawanan arah dengan arah pertumbuhan ekonomi dunia.

"Itu tugasnya Indonesia untuk tidak terseret dengan kecenderungan ekonomi dunia," ucap Darmin.

Sementara itu, ketika ditanyakan perkiraan pertumbuhan ekonomi RI kuartal-I 2016, Darmin mengatakan seharusnya kondisinya lebih baik dibandingkan kuartal-I 2015.

Akan tetapi jika dibandingkan kuartal-IV 2015, pertumbuhan ekonomi kuartal-I 2016 kemungkinan tidak terlalu menggembirakan.

"Panen padi jatuh di April dan Mei, bukan Maret. Itu membuat pertumbuhan Q to Q, mungkin tidak sebagus yang dibayangkan," pungkas Darmin.

Laporan IMF

Laporan IMF memprediksi pertumbuhan kelompok ekonomi maju turun antara 0,3 persen-0,5 persen. Sementara itu, untuk kelompok ekonomi tumbuh dan berkembang di wilayah Asia, IMF memprediksi angka pertumbuhan tetap atau naik sedikit antara 0,1 persen-0,2 persen dari perkiraan sebelumnya.

IMF mengusulkan tiga kebijakan utama untuk mengatasi kelesuan dan menjaga pertumbuhan ekonom di tengah kelesuan global, yakni melaui pendekatan moneter, fiskal dan struktur ekonomi.

(Baca: Pangkas "Outlook" Pertumbuhan Global ke 3,2 Persen, IMF Peringatkan Risiko Politik)

Kompas TV Perbaikan Akurasi Data Jadi Prioritas Darmin



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X