Susi Punya Misi Khusus Minta Ahok Hentikan Reklamasi

Kompas.com - 15/04/2016, 22:30 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menjelaskan syarat reklamasi teluk Jakarta di kantornya, Jumat (15/4/2016). Estu Suryowati/KOMPAS.comMenteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menjelaskan syarat reklamasi teluk Jakarta di kantornya, Jumat (15/4/2016).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti ternyata mempunyai misi khusus, meminta Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) untuk menghentikan sementara pekerjaan reklamasi Teluk Jakarta.

Di samping belum adanya rekomendasi dari Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dan belum adanya Perda Zonasi Wilayah Pesisir, Susi meminta penghentian sementara pekerjaan reklamasi demi kepastian pengembang dan kepentingan semua pemangku kepentingan.

"Penghentian sementara ini suatu proses yang baik untuk menata ulang supaya ada kepastian, bahwa reklamasi ini bukan hanya untuk kepentingan pengembang properti semata," kata Susi dalam konferensi pers di kediamannya, Jakarta, Jumat (15/4/2016).

"Di sisi lain, penghentian sementara ini juga penting agar tidak ada pendiskreditan dan pembiasan isu bahwa reklamasi Jakarta itu hanya untuk properti saja, tidak untuk masyarakat kebanyakan, tidak untuk masyarakat umum, hanya untuk orang-orang berduit," kata dia lagi.

Lebih lanjut dia mengatakan, akan berkoordinasi dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan serta Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk membahas poin-poin renegosiasi yang akan disepakati menjadi syarat dilanjutkannya pekerjaan reklamasi.

"Saya pikir penghentian sementara ini hal yang sangat baik untuk kita menata ulang, karena kalau pembangunan dimangkrakkan juga tidak bagus. Investor nanti juga pada lari dari Indonesia," ucap Susi.

Adapun salah satu poin yang harus dikerjakan pengembang adalah memberikan kompensasi sosial ekonomi kepada nelayan, bukan hanya soal relokasi tempat tinggal, melainkan juga mata pencahariaan.

Selain itu, Susi juga meminta 40 persen akses untuk publik di pulau-pulau privat tersebut.

Direktur Jenderal Pengelolaan Ruang Laut KKP Brahmantya Satyamurti Poerwadi menambahkan, pihaknya akan memulai pembicaraan dengan Pemprov DKI Jakarta, pekan depan.

Kompas TV Reklamasi, oh, Reklamasi
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.