Tak Pedulikan Rusia dan Arab Saudi, Iran Tetap Genjot Produksi Minyak

Kompas.com - 08/09/2016, 13:00 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKIlustrasi
|
EditorAprillia Ika

SINGAPURA, KOMPAS.com - Negara produsen minyak utama Iran menyatakan bakal meningkatkan produksi minyaknya dalam beberapa bulan ke depan seperti sebelum dikenakan sanksi internasional.

Hal ini bertentangan dengan perjanjian antara Rusia dan Arab Saudi untuk menstabilkan pasar. 

Direktur Internasional National Iranian Oil Company (NIOC) Seyed Mohsen Ghamsari mengemukakan, produksi minyak Iran kini sudah sampai 3,8 juta barrel per hari (bph). Tak hanya itu, Iran pun akan terus meningkatkan produksi.

"Rata-rata produksi kami saat ini mencapai 3,8 juta bph dan sebelum ada sanksi mencapai 4 juta bph," kata Ghamsari dalam konferensi minyak di Singapura.

Ghamsari menjelaskan, dalam waktu dekat Iran akan memperkenalkan minyak mentah baru ke pasar, yakni di akhir 2016.

Artinya, Iran bakal meningkatkan produksi setidaknya 300.000 bph sehingga bisa menyetarakan produksi dengan level sebelum sanksi dijatuhkan hanya dalam dua atau tiga bulan.

Selain itu, Ghamsari juga menuturkan bahwa pihaknya yakin harga minyak akan kembali mencapai keseimbangan pada kuartal IV 2016 ini atau awal 2017.

Komentar ini muncul setelah Rusia dan Arab Saudi sepakat membentuk kemitraan energi strategis guna menstabilkan pasar minyak.

Menurut Ghamsari, keputusan untuk menahan produksi minyak ada di tangan Menteri Energi Bijan Namdar Zangeneh. Ia menyatakan, Zangeneh adalah pihak yang harus memutuskan penahanan produksi.

"Akan tetapi, berdasarkan pengumumannya sebelumnya, begitu kami bisa kembali ke tingkat produksi sebelum sanksi, kami busa memikirkan dan mendiskusikannya. Sekarang kami hampir sampai ke tingkat produksi itu," ujar Ghamsari.

Kompas TV Bagaimana Posisi Harga Minyak Dunia?
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNBC
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mentan SYL Ajak Saudagar Bugis Bangun Sektor Pertanian

Mentan SYL Ajak Saudagar Bugis Bangun Sektor Pertanian

Rilis
Contoh Surat Perjanjian Utang Piutang yang Baik dan Benar

Contoh Surat Perjanjian Utang Piutang yang Baik dan Benar

Whats New
Harga Sawit Anjlok, Petani Bakal Geruduk Kantor Airlangga hingga Istana Negara

Harga Sawit Anjlok, Petani Bakal Geruduk Kantor Airlangga hingga Istana Negara

Whats New
Jangan Lupa, Hari Ini Ada Pemeliharaan Jalan Tol Cipularang dan Jagorawi

Jangan Lupa, Hari Ini Ada Pemeliharaan Jalan Tol Cipularang dan Jagorawi

Whats New
Pemangku Kepentingan Kelapa Sawit Minta Pemerintah Evaluasi Larangan Ekspor CPO

Pemangku Kepentingan Kelapa Sawit Minta Pemerintah Evaluasi Larangan Ekspor CPO

Whats New
India Larang Ekspor Gandum, Ekonom : Bisa Bikin Harga Daging dan Telur Naik

India Larang Ekspor Gandum, Ekonom : Bisa Bikin Harga Daging dan Telur Naik

Whats New
Harga Minyak Goreng Masih Mahal, Simak Minimarket hingga Supermarket yang Gelar Promo

Harga Minyak Goreng Masih Mahal, Simak Minimarket hingga Supermarket yang Gelar Promo

Spend Smart
RI Jadi Magnet Kripto Baru, 15 Negara Rembuk di Bali

RI Jadi Magnet Kripto Baru, 15 Negara Rembuk di Bali

Whats New
Sisa 45 Hari, Harta yang Diungkap dalam PPS Tembus 86,55 Triliun

Sisa 45 Hari, Harta yang Diungkap dalam PPS Tembus 86,55 Triliun

Whats New
Nilai Limit di Bawah Rp 300 Juta, Simak Daftar Lelang Rumah di Bandung

Nilai Limit di Bawah Rp 300 Juta, Simak Daftar Lelang Rumah di Bandung

Whats New
Jenis Tabungan, Jumlah Setoran Awal BRI, serta Biaya-biaya Lainnya

Jenis Tabungan, Jumlah Setoran Awal BRI, serta Biaya-biaya Lainnya

Whats New
Penuhi Pasokan Dalam Negeri, India Larang Ekspor Gandum

Penuhi Pasokan Dalam Negeri, India Larang Ekspor Gandum

Whats New
Kilang Balikpapan yang Kebakaran Masih Diperbaiki, Pertamina Pastikan Suplai BBM Tidak Terganggu

Kilang Balikpapan yang Kebakaran Masih Diperbaiki, Pertamina Pastikan Suplai BBM Tidak Terganggu

Whats New
Digugat Rp 322 Miliar gara-gara Tabungan Emas, PT Pegadaian Buka Suara

Digugat Rp 322 Miliar gara-gara Tabungan Emas, PT Pegadaian Buka Suara

Whats New
Pegadaian Digugat Rp 322 Miliar Gara-gara Tabungan Emas

Pegadaian Digugat Rp 322 Miliar Gara-gara Tabungan Emas

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.