OJK: Indeks Literasi dan Inklusi Keuangan Indonesia Meningkat

Kompas.com - 24/01/2017, 18:00 WIB
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam Survei Nasional Literasi dan Inklusi Keuangan (SNLIK) yang dilaksanakan tahun 2016 menemukan bahwa indeks literasi dan inklusi keuangan Indonesia meningkat, jika dibandingkan hasil pada survei serupa yang dilaksanakan OJK pada 2013.

Indeks literasi keuangan di 2016 mencapai 29,66 persen dan indeks inklusi keuangan mencapai 67,82 persen. Pada 2013, indeks literasi keuangan mencapai 21,84 persen dan indeks inklusi keuangan 59,74 persen.

Anggota Dewan Komisioner Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen OJK Kusumaningtuti S. Soetiono mengatakan, sejak survei tiga tahun lalu pihaknya hanya menargetkan indeks literasi dan inklusi keuangan sebesar 2 persen saja. Namun, hasil survei tahun 2016 melebihi target.

"Setelah kami lakukan berbagai upaya maka kita laksanakan lagi survei tersebut, dan hasilnya tingkat literasi dan inklusi meningkat melebihi target yang harusnya meningkat hanya 6 persen, kalau ditargetkan 2 persen per tahun,"  ujar Kusumaningtuti di Jakarta, Selasa (24/1/2017).

Tapi hasilnya setelah survei, literasi jadi 29,7 persen dan inklusi 67,82 persen. Dengan demikian, hasilnya melebihi dari target 2 persen per tahun.

Secara terperinci, indeks literasi perbankan meningkat dari 21,80 persen pada 2013 menjadi 28,94 persen pada 2016.

Sementara itu, indeks literasi perasuransian turun dari 17,84 persen pada 2013 ke 15,76 persen pada 2016. 

Indeks literasi dana pensiun naik dari 7,13 persen pada 2013 menjadi 10,91 persen pada 2016. 

Sementara indeks literasi lembaga pembiayaan naik dari 9,80 persen pada 2013 menjadi 13,05 persen pada 2016.

Adapun indeks literasi pergadaian naik dari 14,85 persen pada 2013 menjadi 17,82 persen pada 2016.

Lalu indeks literasi pasar modal naik dari 3,79 persen pada 2013 menjadi 4,40 persen pada 2016.

Indeks literasi BPJS Kesehatan pada 2016 mencapai 28,29 persen dan BPJS Ketenagakerjaan mencapai 11,02 persen.

Indeks inklusi perbankan naik dari 57,28 persen pada 2013 menjadi 63,63 persen pada 2016.

Kemudian, indeks inklusi perasuransian naik dari 11,81 persen pada 2013 menjadi 12,08 persen pada 2016.

Adapun indeks inklusi dana pensiun naik dari 1,53 persen pada 2013 menjadi 4,66 persen pada 2016.

Sementara itu, indeks inklusi lembaga pembiayaan mencapai 6,33 persen pada 2013 menjadi 11,85 persen pada 2016.

Indeks inklusi pergadaian naik dari 5,04 persen pada 2013 menjadi 10,49 persen pada 2016.

Indeks inklusi pasar modal naik signifikan dari 0,11 persen pada 2013 menjadi 1,25 persen pada 2016.

Indeks inklusi BPJS Kesehatan pada 2016 mencapai 63,83 persen dan BPJS Ketenagakerjaan mencapai 5,05 persen.

Kompas TV OJK Optimis Pertumbuhan Ekonomi Makin Baik
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggaran Subsidi Energi Ditambah, Erick Thohir: Negara Tidak Ingin Membebani Rakyat

Anggaran Subsidi Energi Ditambah, Erick Thohir: Negara Tidak Ingin Membebani Rakyat

Whats New
Sistem Pembayaran MLFF di Tol Diterapkan Penuh pada 2024

Sistem Pembayaran MLFF di Tol Diterapkan Penuh pada 2024

Whats New
Gen Z Makin Lirik Aset Kripto hingga Berani Investasi Gunakan Paylater

Gen Z Makin Lirik Aset Kripto hingga Berani Investasi Gunakan Paylater

Whats New
Menhub Ajak Swasta Manfaatkan Kendaraan Tanpa Awak

Menhub Ajak Swasta Manfaatkan Kendaraan Tanpa Awak

Whats New
Kembangkan Metaverse, Salim Group Gandeng WIR Bentuk Joint Venture

Kembangkan Metaverse, Salim Group Gandeng WIR Bentuk Joint Venture

Rilis
Simak Strategi Berinvestasi Aset Kripto Saat Market Bearish

Simak Strategi Berinvestasi Aset Kripto Saat Market Bearish

Whats New
Ini Saran Komisi IX DPR ke Pemerintah agar Nakes Honorer Dapat Beralih Status

Ini Saran Komisi IX DPR ke Pemerintah agar Nakes Honorer Dapat Beralih Status

Whats New
Dongkrak Pendapatan Negara, Defisit APBN Tahun Depan Ditekan di Bawah 3 Persen

Dongkrak Pendapatan Negara, Defisit APBN Tahun Depan Ditekan di Bawah 3 Persen

Whats New
Kebutuhan Kendaraan Kembali Meningkat, Bank Jago Kucurkan Pembiayaan ke Carsome

Kebutuhan Kendaraan Kembali Meningkat, Bank Jago Kucurkan Pembiayaan ke Carsome

Whats New
Apa Itu MLFF? Alat Bayar Tol Nirsentuh yang Bakal Gantikan e-Toll

Apa Itu MLFF? Alat Bayar Tol Nirsentuh yang Bakal Gantikan e-Toll

Whats New
Runtuhnya Kripto Tera Luna, CEO Zipmex: Investor Perlu Belajar dari Kegagalan

Runtuhnya Kripto Tera Luna, CEO Zipmex: Investor Perlu Belajar dari Kegagalan

Earn Smart
Kurangi Transaksi Tunai, Bank Mandiri Gandeng Bank Banten

Kurangi Transaksi Tunai, Bank Mandiri Gandeng Bank Banten

Whats New
BPJT Diminta Tunda Penerapan Sistem MLFF di Tol, Polri: Dasar Hukumnya Belum Ada

BPJT Diminta Tunda Penerapan Sistem MLFF di Tol, Polri: Dasar Hukumnya Belum Ada

Whats New
Mengenal Blockchain, Teknologi yang Dapat Dukung Perekonomian Nasional

Mengenal Blockchain, Teknologi yang Dapat Dukung Perekonomian Nasional

Whats New
Kendaraan Tanpa Awak Akan Jadi Tulang Punggung Transportasi di IKN Nusantara

Kendaraan Tanpa Awak Akan Jadi Tulang Punggung Transportasi di IKN Nusantara

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.