Kepala BKPM Optimistis Kebijakan Trump Tak Turunkan PMA ke Indonesia

Kompas.com - 30/01/2017, 16:29 WIB
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Trikasih Lembong di Jakarta, Rabu (25/1/2017). Iwan Supriyatna/Kompas.comKepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Trikasih Lembong di Jakarta, Rabu (25/1/2017).
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com – Kebijakan "American First" Presiden Amerika Serikat Donald Trump memang tengah menyedot perhatian. Betapa tidak, ada potensi perusahaan-perusahaan negeri Paman Sam bakal pulang kampung dan enggan lagi menanamkan modal mereka di luar negeri, termasuk di Indonesia.

Perusahaan atau investor yang mau berinvestasi ke luar negeri, termasuk ke Indonesia pun bisa jadi mempertimbangkan kembali, dan malah memutuskan untuk membenamkan modal di AS saja.

Di sini, ada kekhawatiran terjadinya tren penurunan investasi (down-trend investment) di beberapa negara. Namun bagi Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal ( BKPM) Thomas Trikasih Lembong, kekhawatiran tersebut bisa diantisipasi dengan dua jurus yakni menjaga iklim investasi tetap atraktif, serta mencari alternatif sumber investasi asing.

Dengan cara ini, ia tak khawatir apabila ada perusahaan AS yang hengkang dari Indonesia atau investasi dari AS turun, gara-gara kebijakan Trump tersebut. “Saya lebih optimistis. Kalau investasi dari AS berkurang, akan diisi yang lain,” kata Thomas di Jakarta, Senin (30/1/2017).

Menurut mantan Menteri Perdagangan itu, secara fundamental, pertumbuhan ekonomi negara-negara emerging market relatif dalam kondisi baik. Perusahaan dari berbagai negara maju seperti Amerika Serikat, Jepang, Korea, dan China umumnya jor-joran berinvestasi di emerging market yang memiliki fundamental ekonomi baik.

“Kalau salah satunya (negara investor) meninggalkan medan, saya yakin ada yang mengisi,” imbuh Thomas. Akan tetapi, meskipun yakin bakal ada yang menggantikan posisi Amerika Serikat, Thomas juga menekankan agar pemerintah tetap menjaga iklim investasi tetap menarik.

Pasalnya, negeri Paman Sam itu menjadi salah satu sumber investor berkualitas tinggi. “Di sektor teknologi dan barang konsumsi, nilai, merek, dan jaringan internasional, mereka sangat tinggi. Makanya, kita harus bekerja keras untuk meyakinkan perusahaan AS (untuk tetap berinvestasi di Indonesia),” kata Thomas.

Sejauh ini, Thomas mengaku belum ada perusahaan AS yang hengkang dari Indonesia, atau ada tanda-tanda relokasi investasi. Dia meminta kepada semua pihak untuk tidak merespons secara berlebihan apa yang akan dilakukan oleh Trump.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X