Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Saya Yakin Anda Lebih Baik dari Pak Habibie..."

Kompas.com - 07/02/2017, 19:00 WIB
Yoga Sukmana

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Senin malam (6/1/2017), sekitar pukul 22.00 WIB, keriuhan belum juga surut menyelimuti Ballroom Dhanapala Kementerian Keuangan.

Ribuan anak-anak muda tiba-tiba saja berdiri dari tempat duduknya, dengan muka bangga, bertepuk tangan, setelah mendengarkan pria berusia 80 tahun berbicara selama 17 menit. Kalimat penutup yang digunakan terasa manis, cermin dari harapannya.

"Saya yakin anda lebih baik dari Pak Habibie," ujar pria tua itu dengan suara bergetar.

Kata-kata itu kian spesial, sebab pria tua yang mengucapkannya bukan orang sembarangan, ia adalah Bacharuddin Jusuf Habibie, Presiden Indonesia ke-3, sosok yang begitu dihormati atas jasa dan pengabdiannya kepada negara.

Selain itu, pria kelahiran Parepare 25 Juni 1930 silam itu juga sosok inspirastif bagi anak-anak muda Indonesia di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi.

"Kalau Anda tidak lebih baik dari eyangnya, eyangnya malu. Tidak ada eyang dimuka bumi ini yang merencanakan anak dan cucunya lebih jelek darinya," begitu pesannya.

Cucu Intelektual

Kehadiran Habibie di Ballroom Dhanapala Kementerian Keuangan bukan tanpa alasan. Ia diundang untuk menerima penghargaan sekaligus berbagi pengalaman dihadapan ribuan alumni penerima beasiswa Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP).

Diakui Habibie, ada kesamaan antara dirinya dengan alumni LPDP. Kesamaan itu terletak pada semangat untuk menimba ilmu hingga ke luar negeri.

Bahkan ia memberikan julukan kepada anak-anak muda yang menyelesaikan program beasiswa yang dibiayai oleh negara tersebut.

"Saya melihat Sri Mulyani, anak intelektual saya. Anda, cucu intelektual Habibie," kata pria lulusan studi teknik penerbangan di RWTH Aachen, Jerman itu sembari disambut tepuk tangan meriah.

Malam itu, Sri Mulyani memang mendampingi Habibie sepanjang acara. Kehadiran Habibie diharapkan mampu menjadi inspirasi alumni LPDP untuk mengabdi dan berkontribusi nyata membangun bangsa.

Bagi perempuan yang kerap disapa Ani itu, estafet pembangunan nasional kini berada di tangan generasi muda Indonesia.

Oleh karena itu, peran sekitar 16.000 alumni LPDP dinilai sangat penting untuk ambil bagian dalam melanjutkan estafet pembangunan nasional.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu juga sempat mengingatkan, alumni LPDP tidak boleh lagi mempertanyakan apa yang diberikan negara kepada mereka, sebab negara sudah memberikan segalanya melalui program beasiswa LPDP.

Halaman Berikutnya
Halaman:


Terkini Lainnya

KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

Whats New
Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Whats New
Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Whats New
Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Whats New
Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Whats New
OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

Whats New
Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Whats New
Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Whats New
Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Whats New
Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Whats New
OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin 'Student Loan' Khusus Mahasiswa S-1

OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin "Student Loan" Khusus Mahasiswa S-1

Whats New
Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Whats New
Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Whats New
Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Whats New
Tinjau Fluktuasi Bapok, KPPU Lakukan Sidak Serentak di Sejumlah Pasar

Tinjau Fluktuasi Bapok, KPPU Lakukan Sidak Serentak di Sejumlah Pasar

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com