Disebut Bertemu Ipar Jokowi Terkait Kasus Suap, Dirjen Pajak Enggan Beri Komentar

Kompas.com - 20/02/2017, 19:22 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal (Dirjen) Pajak Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Ken Dwijugiasteadi enggan menanggapi pertanyaan wartawan terkait kebenaran pertemuan dengan adik ipar Presiden Joko Widodo (Jokowi), Arif Budi Sulistyo, terkait kasus suap dari pengusaha kepada oknum di Ditjen Pajak.

"Saya enggak komentar itu sudah ada yang menangani," ujar Ken ditemui usai menghadiri acara seminar di Gedung DPR, Jakarta, Senin (20/2/2017).

Nama Ken tercantum dalam surat dakwaan Ramapanicker Rajamohan Nair, Direktur PT EK Prima Ekspor Indonesia (EKP) yang merupakan salah satu tersangka kasus suap Kasubdit Bukti Permulaan Direktorat Penegakan Hukum Ditjen Pajak Handang Soekarno.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sudah memeriksa Ken sebagai saksi kasus tersebut. Menurut Juru Bicara KPK Febri Diansyah, Ken diperiksa untuk mengklarifikasi sejumlah pertemuan yang diikutinya.

Salah satu pertemuan itu yakni pertemuan antara Ken dengan Arif Budi Sulistyo yang disebut-sebut sebagai mitra bisnis Ramapanicker Rajamohan Nair dan mengenal orang-orang di Direktorat Jenderal Pajak.

Sebelumnya, salah satu tersangka dalam kasus ini, yakni Country Director PT EK Prima Ekspor Indonesia R Rajamohanan Nair, merasa diperas oleh pejabat di Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan.

Rajamohanan mengaku pernah ditolak saat ingin mengajukan tax amnesty. Menurut pengacara Rajamohanan, Tommy Singh, oknum di Ditjen Pajak menolak tax amnesty yang dilaporkan Rajamohanan, agar pengusaha tersebut mengikuti arahan untuk memberikan sejumlah uang.

Menurut Tommy, Rajamohanan merasa terjebak dan terancam, sehingga tidak dapat melaporkan pemerasan yang dilakukan oknum-oknum di Ditjen Pajak.

Berdasarkan pengakuan Rajamohanan, oknum yang melakukan pemerasan lebih dari satu orang.

Rajamohanan ditangkap bersama Kasubdit Bukti Permulaan Direktorat Penegakan Hukum Ditjen Pajak Kementerian Keuangan, Handang Soekarno, ketika melakukan transaksi suap di kediamannya di Springhill Golf Residence, Pademangan Timur, Jakarta.

Keduanya ditangkap terkait dugaan suap sebesar Rp 6 miliar.

Kompas TV KPK menyebut nama adik ipar Presiden Joko Widodo sebagai orang yang patut diselidiki dalam kasus dugaan suap kasubdit ditjen pajak Kementrian Keuangan.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.