Agar Inflasi Terkendali, Kenaikan Tarif Listrik Harus Diperlambat

Kompas.com - 06/03/2017, 14:07 WIB
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Inflasi indeks harga konsumen (IHK) pada tahun ini diperkirakan bakal meningkat secara signifikan dibandingkan tahun sebelumnya.

Penyesuaian pada komponen harga yang diatur pemerintah atau administered prices menjadi faktor terbesar penyebab melonjaknya inflasi.

"Inflasi forecast (perkiraan) kami 4,2 persen. Itu sudah termasuk administered prices," kata Kepala Ekonom PT Bank Mandiri (Persero) Tbk Anton Hermanto Gunawan pada acara media briefing di Jakarta, Senin (6/3/2017).

Anton menyebut, komponen administered prices yang mempengaruhi inflasi tahun ini antara lain tarif tenaga listrik (TTL), penyesuaian biaya administrasi STNK, dan kemungkinan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM).

Adapun perkiraan inflasi sebesar 4,2 persen itu belum memasukkan faktor kenaikan harga BBM. "Kalau (dimasukkan faktor kenaikan harga BBM) jadi bisa 4,5 sampai 4,7 persen," ujar Anton.

Menurut Anton, kencangnya laju inflasi pada tahun ini sebenarnya bisa dikompensasikan dengan memperlambat kenaikan tarif listrik.

Namun demikian, kalaupun inflasi menyentuh 4,2 persen, angka ini masih di dalam kisaran target yakni 4 plus minus 1 persen.

Selain itu, Anton mengungkapkan, hal lain yang perlu diperhatikan apakah kenaikan harga BBM secara bertahap dapat direalisasikan pada tahun ini, yakni bulan April 2017. Pasalnya, kenaikan harga BBM tidak terjadi pada bulan Januari 2017.

"Yang nonsubsidi tidak masalah, itu kan otomatis. Sinyal awalnya baru bisa dilihat pada April," ungkap Anton.

Kenaikan tersebut sedikit banyak akan berpengaruh kepada konsumsi. Namun demikian, pemerintah biasanya akan mengompensasi ke program yang lain.

"Kalau inflasinya naik karena harga BBM biasanya nanti disertai program yg membantu apakah itu cash transfer dan lain-lain untuk menjaga kelompok bawah tidak terlaku kena dampak signifikan," jelas Anton.

Kompas TV Badan Pusat Statistik mencatat inflasi bulan Februari lalu mencapai 0.23 %. Dengan inflasi bulanan ini, Inflasi di 2 bulan pertama tahun ini telah menyentuh 1,21 %. Hal ini berdampak pada kenaikan harga kelompok makanan jadi, perumahan dan pakaian.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Simak Strategi Berinvestasi Aset Kripto Saat Market Bearish

Simak Strategi Berinvestasi Aset Kripto Saat Market Bearish

Whats New
Ini Saran Komisi IX DPR ke Pemerintah agar Nakes Honorer Dapat Beralih Status

Ini Saran Komisi IX DPR ke Pemerintah agar Nakes Honorer Dapat Beralih Status

Whats New
Dongkrak Pendapatan Negara, Defisit APBN Tahun Depan Ditekan di Bawah 3 Persen

Dongkrak Pendapatan Negara, Defisit APBN Tahun Depan Ditekan di Bawah 3 Persen

Whats New
Kebutuhan Kendaraan Kembali Meningkat, Bank Jago Kucurkan Pembiayaan ke Carsome

Kebutuhan Kendaraan Kembali Meningkat, Bank Jago Kucurkan Pembiayaan ke Carsome

Whats New
Apa Itu MLFF? Alat Bayar Tol Nirsentuh yang Bakal Gantikan e-Toll

Apa Itu MLFF? Alat Bayar Tol Nirsentuh yang Bakal Gantikan e-Toll

Whats New
Runtuhnya Kripto Tera Luna, CEO Zipmex: Investor Perlu Belajar dari Kegagalan

Runtuhnya Kripto Tera Luna, CEO Zipmex: Investor Perlu Belajar dari Kegagalan

Earn Smart
Kurangi Transaksi Tunai, Bank Mandiri Gandeng Bank Banten

Kurangi Transaksi Tunai, Bank Mandiri Gandeng Bank Banten

Whats New
BPJT Diminta Tunda Penerapan Sistem MLFF di Tol, Polri: Dasar Hukumnya Belum Ada

BPJT Diminta Tunda Penerapan Sistem MLFF di Tol, Polri: Dasar Hukumnya Belum Ada

Whats New
Mengenal Blockchain, Teknologi yang Dapat Dukung Perekonomian Nasional

Mengenal Blockchain, Teknologi yang Dapat Dukung Perekonomian Nasional

Whats New
Kendaraan Tanpa Awak Akan Jadi Tulang Punggung Transportasi di IKN Nusantara

Kendaraan Tanpa Awak Akan Jadi Tulang Punggung Transportasi di IKN Nusantara

Whats New
Simak 5 Cara Menghemat Listrik agar Tagihan Tak Membengkak

Simak 5 Cara Menghemat Listrik agar Tagihan Tak Membengkak

Spend Smart
Kenaikan Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Disetujui, PLN: Kami Laksanakan Kebijakan Pemerintah

Kenaikan Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Disetujui, PLN: Kami Laksanakan Kebijakan Pemerintah

Whats New
Rincian Biaya Admin BCA, Setoran Awal, dan Saldo Minimal

Rincian Biaya Admin BCA, Setoran Awal, dan Saldo Minimal

Spend Smart
Cerita Rasanya Naik Ojol Motor Listrik, Driver Hemat Rp 500.000 Sebulan, Penumpang: Mulus Enggak Getar

Cerita Rasanya Naik Ojol Motor Listrik, Driver Hemat Rp 500.000 Sebulan, Penumpang: Mulus Enggak Getar

Whats New
Simak 5 Informasi Apa Saja yang Harus Ada di CV

Simak 5 Informasi Apa Saja yang Harus Ada di CV

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.