BPJS Ketenagakerjaan Minta Perlindungan TKI di Malaysia dan Korsel

Kompas.com - 10/03/2017, 10:43 WIB
Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan Agus Susanto di Nusa Dua, Bali, Jumat (24/2/2017) Yoga Sukmana/Kompas.comDirektur Utama BPJS Ketenagakerjaan Agus Susanto di Nusa Dua, Bali, Jumat (24/2/2017)
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Perlindungan atas jaminan sosial yang baik di negara tempat bekerja menjadi salah satu poin penting untuk meningkatkan kesejahteraan pekerja migran asal Indonesia, yang lazim disebut Tenaga Kerja Indonesia (TKI).

Malaysia dan Korea Selatan (Korsel) merupakan negara tujuan pekerja migran Indonesia yang dikenal serius memperhatikan jaminan sosial ketenagakerjaan bagi pekerja migran.

Pemerintah Indonesia mengapresiasi kebijakan Malaysia dan Korea Selatan yang memandang penting status pekerja migran di negara mereka.

Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan, Agus Susanto menyebutkan para pekerja migran telah berjasa mendukung perekonomian Indonesia. Sehingga perlindungan untuk pekerja migran sangat diperlukan.

Menurut dia, berdasarkan data BNP2TKI, pada tahun 2015 saja pekerja migran telah menyumbang devisa negara hingga 10,5 miliar dollar Amerika Serikat (AS).

"Sehingga sudah saatnya mereka mendapat perlindungan yang lebih baik dari negara, sesuai dengan julukannya sebagai pahlawan devisa," kata Agus dalam keterangannya, Jumat (10/3/2017).

Hal ini sesuai dengan komitmen Pemerintah yang terlihat dalam tiga visi Nawacita tentang pekerja migran, yaitu terlindungi di dalam negeri, tidak terlantar di luar negeri, dan tidak miskin sengsara saat kembali.

Untuk itu Pemerintah melalui Kementerian dan Lembaga terkait akan terus mendukung program-program yang dapat memastikan kesejahteraan bagi para pekerja migran, salah satunya perlindungan jaminan sosial ketenagakerjaan.

BPJS Ketenagakerjaan dalam hal ini berkesempatan menjadi fasilitator pertemuan antara Pemerintah Indonesia dengan perwakilan dari penyelenggara jaminan sosial ketenagakerjaan Malaysia yaitu Social Security Organisations (SOCSO) dan dari Korea Selatan yaitu Korea Workers Composition & Welfare Service (KCOMWEL).

Agus berharap, dapat membuka peluang kolaborasi yang lebih erat lagi antara berbagai Kementerian dan Lembaga yang terkait dengan perlindungan para pekerja migran.

Selain itu, Kementerian dan Lembaga tersebut juga dapat berkolaborasi langsung dengan perwakilan SOCSO-Malaysia dan Kementerian Sumber Daya Manusia (SDM) Malaysia, serta KCOMWEL-Korea Selatan, dalam memastikan skema perlindungan jaminan sosial yang ideal bagi pekerja migran Indonesia.

Agus berharap melalui kegiatan ini dapat dicapai komitmen bersama antara Kementerian/Lembaga, BPJS Ketenagakerjaan, KCOMWEL- Korea dan SOCSO- Malaysia dalam melaksanakan jaminan sosial ketenagakerjaan bagi Pekerja Migran.

"Semoga komitmen perlindungan pekerja migran ini dapat segera terlaksana agar para pahlawan devisa di Malaysia dan Korea Selatan lebih terjamin kesejahteraannya," tutup Agus.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X