Menhub Minta Damri Tingkatkan Armada untuk Perbatasan RI-Malaysia

Kompas.com - 17/03/2017, 09:30 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi sedang menjelaskan rute transportasi darat perbatasan RI-Malaysia ke Presiden Joko Widodo. KOMPAS.com/IWAN SUPRIYATNAMenteri Perhubungan Budi Karya Sumadi sedang menjelaskan rute transportasi darat perbatasan RI-Malaysia ke Presiden Joko Widodo.
|
EditorAprillia Ika

SAMBAS, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan ( Menhub) Budi Karya Sumadi mendampingi lawatan Presiden RI Joko Widodo ( Jokowi) ke Kalimantan Barat dalam rangka peresmian Pos Lintas Batas (PLBN) Terpadu Nanga Badau yang terletak di Putussibau, Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat.

Guna meningkatkan pelayanan transportasi bagi masyarakat daerah perbatasan dan sekitarnya, mantan Direktur Utama PT Angkasa Pura ll (Persero) ini menginstruksikan Perum Damri untuk menambah armadanya guna menggarap pasar transportasi wilayah perbatasan tersebut.

"Jadi kami (Kemenhub) memberikan subsidi Damri, dan Damri yang melaksanakan, harus siap," kata Menhub Budi Karya di Aruk, kabupaten Sambas, Kalimantan Barat, Jumat (17/3/2017).

Menhub Budi Karya menyebut, tingkat okupansi penumpang saat ini belum terlalu besar. Namun demikian, dengan mulai beroperasinya bus-bus ini dapat menciptakan kegiatan ekonomi yang berkelanjutan di wilayah perbatasan.

"Satu hari mereka jalan sekali-kali okupansi sekitar 30 persen, belum terlalu banyak, tapi tentu kita mempersiapkan ini guna mendorong dan membentuk kegiatan ekonomi yang akan berpotensi maju," terangnya.

Terkait dukungan Kemenhub untuk melayani sektor transportasi di wilayah-wilayah perbatasan seperti di daerah Putusibbau, Kalbar yang merupakan daerah perbatasan antara negara Indonesia dengan Malaysia.

Selain Putussibau, ada tiga daerah perbatasan lainnya di Kalbar yaitu perbatasan Entikong di Kabupaten Sanggau, perbatasan Bengkayang di kabupaten Bengkayang, dan perbatasan Sambas di Kabupaten Sambas.

Menhub Budi Karya menjelaskan, saat ini di daerah perbatasan tersebut telah tersedia angkutan angkutan bus untuk melayani daerah-daerah perbatasan di Kalimantan seperti di Passibau.

Untuk angkutan bus perintis, saat ini terdapat dua rute perintis di Kalbar yaitu, pertama, rute perbatasan Putussibau-Badau-Puring Kencana sejauh 248 km. Rute tersebut sekarang dilayani oleh Damri dengan 3 unit Bus, yang masing-masing berkapasitas 24 orang.

Bus tersebut beroperasi 3 rit perharinya, dengan tarif Rp 180.000 dengan rata-rata tingkat keterisian bus atau load factornya kurang lebih 30 persen.

Kedua, rute Bengkayang-Jagoibabang sejauh 106 km, dilayani oleh dua unit bus Damri berkapasitas masing-masing 24 orang yang melayani sebanyak 3 rit setiap harinya dengan tarif Rp 40.000 sekali jalan.

"Diharapkan dengan adanya bantuan tambahan bus pada tahun depan, dapat menambah kualitas pelayanan di daerah perbatasan seperti di Putussibau dan daerah perbatasan lainnya di Kalbar," jelas Menhub Budi Karya.

Selain pelayanan angkutan bus perintis, juga tersedia pelayanan angkutan bus komersil pada rute Sambas-Aruk sejauh 72 km dan Jawai-Aruk sejauh 75 km yang dilayani oleh Perusahaan Otobus swasta dan Koperasi yaitu PT Air Sambar Pratama dan Koperasi Trans Jaya.

(Baca: Layani Perbatasan RI-Malaysia, Kemenhub Serahkan 12 Bus di Kalbar)

Kompas TV Banjir Besar Landa Belu, Pengguna Jalan Nyaris Hanyut



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X