KILAS

Berkat Alsintan, Level Mekanisasi Pertanian Indonesia Naik 236 Persen

Kompas.com - 03/05/2019, 09:00 WIB
Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) memberikan bantuan alsintan kepada petani di Kerawang. Bantuan alsintan yang diberikan berupa traktor roda dua sebanyak 24 unit, cultivator 5 unit, pompa air 5 unit dan hand sprayer 10 unit. Dok. Humas Kementerian Pertanian RIDirektorat Jenderal Prasarana dan Sarana (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) memberikan bantuan alsintan kepada petani di Kerawang. Bantuan alsintan yang diberikan berupa traktor roda dua sebanyak 24 unit, cultivator 5 unit, pompa air 5 unit dan hand sprayer 10 unit.

Level mekanisasi pertanian Indonesia tersebut masih kalah bila dibandingkan dengan Malaysia, Thailand, Jepang, dan Amerika.

Pada 2015 saja, level mekanisasi pertanian di Amerika sebesar 17 HP per hektar, Jepang senilai 16 HP per hektar, Malaysia sekitar 2,4 HP per hektar, dan Thailand sebesar 2,5 HP per hektar. Sementara itu, level mekanisasi pertanian Vietnam sebesar 1,5 HP per hektar.

Untuk itu, lanjut Sarwo Edhy, pada 2019 Kementan akan mengalokasikan alsintan sebanyak 40.390 unit.

Menurutnya, alsintan ini berpengaruh signifikan terhadap kesejahteraan petani. Selain itu, tingkat produksi tanaman pangan Indonesia juga terus meningkat.

"Bantuan alsintan mampu menekan biaya operasional mulai dari 35 persen hingga 48 persen dalam produksi petani. Dulu tanpa kemajuan mekanisasi ini, petani bisa membajak sawahnya satu hektar berhari-hari, tapi ini cukup dua hingga tiga jam saja," kata Sarwo Edhy.

Ia menambahkan, penggunaan alsintan modern juga dapat menyusutkan hasil panen (losses) sebesar 10 persen.

Tidak hanya itu, alsintan meningkatkan pula nilai tambah dan penanaman padi yang dulunya hanya satu kali setahun kini bisa tiga kali karena proses pengolahan dan panen yang cepat.

"Dengan demikian, produksi yang dicapai petani lebih tinggi. Pendapatan petani pun ikut naik," ujar Sarwo Edhy.

Penggunaan alsintan, lanjutnya, juga mendorong generasi muda terjun ke sektor pertanian. Sebab, mekanisasi pertanian telah mengubah pandangan masyarakat mengenai bertani.

"Dulu petani miskin serta kumuh, sekarang sejahtera. Lihat saja, dengan alat yang modern, petani bisa olah tanah, tanam, dan panen sambil telepon serta pakaian yang rapih. Ini jelas mengubah mindset," pungkasnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X