Sempat Melemah Saat Aksi 22 Mei, Kurs Rupiah Terus Menguat

Kompas.com - 24/05/2019, 18:36 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dalam paparan singkatnya di Kompleks Masjid BI Jakarta, Jumat (24/5/2019). KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYAGubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dalam paparan singkatnya di Kompleks Masjid BI Jakarta, Jumat (24/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Meski sempat berada di level Rp 14.520 per dollar AS pada aksi massa tanggal 22 Mei, kurs rupiah terhadap dollar AS terus menguat sejak Rabu, (23/5/2019).

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan, rupiah terus mengalami penguatan sekitar 0,45 persen atau Rp 65 sejak Rabu kemarin dibanding hari Selasa (22/5/2019).

"Kemarin nilai tukar menguat, ditutup di level Rp 14.455 sampai 14.460 atau menguat Rp 65 per dollar AS. Penguatan ini sekitar 0,45 persen dibanding penutupan pasar hari sebelumnya sekitar Rp 14.520. Hari ini juga bergerak menguat dan stabil," kata Perry Warjiyo di Komplek Masjid BI Jakarta, Jumat (24/5/2019).

Perry menyebut penguatan kurs ini diperkuat oleh beberapa faktor, yaitu kepercayaan asing yang terus mengalir serta bergerak normalnya pasar uang dan pasar valas.

Baca juga: Kurs Rupiah Kembali Menguat, Ini Penjelasan BI

"Alhamdulillah itu menunjukkan bahwa pasar uang dan pasar valas bergerak normal. Confident asing dan para pelaku usaha juga membaik," terang Perry.

Penguatan ini pun tak luput dari para pengusaha khususnya pengusaha eksportir dan perbankan dalam menjaga pasang uang dan pasar valas tetap stabil. Untuk itu, Perry mengucapkan rasa terima kasihnya kepada para pelaku usaha dan perbankan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami juga pantau dan sekaligus berterima kasih kepada para pengusaha khususnya eksportir dan kawan-kawan perbankan dalam menjaga pasar valas sehingga mendukung pergerakan nilai tukar yang stabil dan mengalami penguatan," ucap Perry.

Lebih lanjut kata Perry, pihaknya akan terus berada di pasar dan melakukan langkah-langkah stabilisasi nilai tukar baik melalui intervensi valas maupun pembelian SBN.

"BI akan terus berada di pasar dan melakukan langkah-langkah stabilisasi nilai tukar sesuai fundamentalnya apabila diperlukan baik melalui intervensi di valas maupun pembelian SBN di pasar sekunder," pungkasnya.

Sebagai informasi, BI telah membeli SBN di pasar sekunder sebesar Rp 19,47 triliun year to date (ytd).

Dikutip dari Bloomberg, di pasar spot sore ini rupiah berada di posisi Rp 14.391,5 per dollar AS, atau menguat 0,61 persen dibandingkan posisi kemarin.

Sementara di Jisdor (Jakarta interbank sport dollar rate) yang dirilis BI hari ini, rupiah menguat ke level Rp 14.451 per dollar AS dibandingkan kemarin pada 14.513.

Baca juga: Aksi Massa Dorong Rupiah Tembus Rp 14.500 Per Dollar AS

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rincian Aturan WFO Selama Penerapan PPKM Level 2 di Jakarta

Rincian Aturan WFO Selama Penerapan PPKM Level 2 di Jakarta

Whats New
Menperin Beberkan 5 Tantangan yang Dihadapi dalam Pengembangan Industri Hijau yang Berkelanjutan

Menperin Beberkan 5 Tantangan yang Dihadapi dalam Pengembangan Industri Hijau yang Berkelanjutan

Whats New
Kompor Induksi Lebih Hemat? Begini Hitung-hitungannya Menurut PLN

Kompor Induksi Lebih Hemat? Begini Hitung-hitungannya Menurut PLN

Rilis
Kemenhub Lakukan Pemutakhiran Rencana Strategis Pengembangan Infrastruktur Transportasi

Kemenhub Lakukan Pemutakhiran Rencana Strategis Pengembangan Infrastruktur Transportasi

Whats New
DKI Jakarta PPKM Level 2, Kapasitas Resepsi dan WFO Maksimal 50 Persen

DKI Jakarta PPKM Level 2, Kapasitas Resepsi dan WFO Maksimal 50 Persen

Whats New
Agar Sukses Jangkau Pasar Ekspor, Kemendag: Ekspor Produk Berkelanjutan

Agar Sukses Jangkau Pasar Ekspor, Kemendag: Ekspor Produk Berkelanjutan

Whats New
Auto2000 Buka Lowongan Kerja, Cek Syaratnya

Auto2000 Buka Lowongan Kerja, Cek Syaratnya

Work Smart
Kolaborasi Bank dan Dompet Digital Diharapkan Dongkrak Inklusi Keuangan

Kolaborasi Bank dan Dompet Digital Diharapkan Dongkrak Inklusi Keuangan

Whats New
Wamendag: Neraca Perdagangan RI Surplus karena E-Commerce

Wamendag: Neraca Perdagangan RI Surplus karena E-Commerce

Whats New
Kemenperin Dorong Pelaku Industri Ciptakan Industri Hijau yang Berkelanjutan

Kemenperin Dorong Pelaku Industri Ciptakan Industri Hijau yang Berkelanjutan

Whats New
Jangan Sampai Salah, Ini 5 Tips Investasi Emas

Jangan Sampai Salah, Ini 5 Tips Investasi Emas

Earn Smart
Sri Mulyani Waspadai Dampak Varian Omicron Terhadap Perekonomian

Sri Mulyani Waspadai Dampak Varian Omicron Terhadap Perekonomian

Whats New
Mandiri Sekuritas Proyeksikan Pertumbuhan Ekonomi 2022 di Kisaran 5,17 Persen

Mandiri Sekuritas Proyeksikan Pertumbuhan Ekonomi 2022 di Kisaran 5,17 Persen

Whats New
Mengenal Kakeibo, Seni Menyimpan Uang ala Orang Jepang untuk Tingkatkan Jumlah Tabungan

Mengenal Kakeibo, Seni Menyimpan Uang ala Orang Jepang untuk Tingkatkan Jumlah Tabungan

BrandzView
Kemendag Optimistis Surplus Neraca Dagang Tembus 2 Kali Lipat di Akhir Tahun

Kemendag Optimistis Surplus Neraca Dagang Tembus 2 Kali Lipat di Akhir Tahun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.