BI Diprediksi Bakal Kembali Pangkas Suku Bunga

Kompas.com - 05/08/2019, 07:14 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKS/SAPUNKELEIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat menurunkan suku bunga 25 basis poin (bps) dari 6,00 persen menjadi 5,75 persen, Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan BI masih memiliki peluang untuk kembali melakukan pelonggaran kebijakan moneter.

Adapun pelonggaran tersebut bisa itu bisa bermacam-macam bentuknya, seperti menurunkan GWM, menurunkan suku bunga lebih lanjut, maupun membuat kebijakan makroprudensial yang akomodatif.

Untuk melonggarkan kebijakan moneter kembali, Perry secara konsisten menyebut inflasi yang rendah sebagai faktor pertama dan terpenting yang akan memungkinkan bank sentral untuk melonggarkan kebijakan moneter.

Baca juga: The Fed Turunkan Suku Bunga, Tekanan di Negara Berkembang Berkurang

Namun, berdasarkan hasil survei pemantauan harga minggu ini, BI melaporkan terjadi pelonjakan inflasi sebesar 0,12 persen karena cabai, dari 3,28 persen pada bulan Juni 2019 menjadi 3,32 persen pada akhir Juli.

Lantas, apakah lonjakan inflasi yang terjadi pada bulan Juli akan mengurungkan niat BI untuk melakukan pelonggaran kebijakan moneter lebih lanjut?

Kepala Ekonom Makro PT Bahana Sekuritas Putera Satria Sambijantoro mengatakan, BI akan tetap memangkas suku bunganya hingga 0,75 persen atau 75 basis poin (bps) hingga akhir tahun 2019, meski inflasi pada Juli 2019 naik karena harga cabai.

Pasalnya, kebijakan Bank Indonesia dalam menurunkan suku bunga lebih mengarah ke jangka menengah hingga panjang, bukan karena inflasi yang terdongkrak naik di bulan Juli yang disebabkan oleh pengaruh ramadhan dan Idul Fitri.

"Jadi Bank Indonesia lebih melihat efek ke jangka menengah hingga panjang. Dan inflasi cabai ini terjadi hanya di Bulan Juli karena pengaruh Idul Fitri. Inflasi naik karena cabai tidak ada pengaruhnya dengan keberlanjutan kebijakan moneter," kata Putera Satria Sambijantoro kepada Kompas.com, Minggu (4/8/2019).

Terlebih, kata Satria, imbal hasil obligasi pemerintah per 1 Agustus 2019 naik 14 bps menjadi 7,516 persen, yang merupakan lonjakan terbesar sejak 11 Desember 2018.

Baca juga: Pertama Kali Sejak Krisis 2008, The Fed Pangkas Suku Bunga

"BI akan memangkas suku bunga lagi karena saat ini imbal hasil berada di level 7 persen, sedangkan inflasi berada di kisaran 3 persen. Artinya, masih ada ruang untuk BI menurunkan suku bunga," ujar Satria.

Adapun, Bahana melihat peluang penurunan suku bunga mencapai 75 bps atau 0,75 persen hingga akhir tahun 2019.

"Kami masih melihat peluang BI menurunkan suku bunga 75 bps hingga akhir tahun 2019. Rate BI berada di kisaran 5 persen," kata dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X