KILAS

Mentan Amran Tegaskan Ibu Kota Baru Mandiri Pangan

Kompas.com - 31/08/2019, 10:39 WIB
Mentan memproyeksikan Kalimantan Timur (Kaltim) sebagai pendukung ekspor dan lumbung pangan dunia. Dok. Humas KementanMentan memproyeksikan Kalimantan Timur (Kaltim) sebagai pendukung ekspor dan lumbung pangan dunia.

“Ibu Kota baru mandiri pangan, ini kata kuncinya. Menyiapkan pangan untuk penduduk di Ibu Kota baru kami siapkan lebih awal karena jika pindah 2024, umur komoditas hortikultura 2 sampai 3 tahun sudah berbuah,” sebut Mentan.

Baca juga: Mentan: Garap 200 Ribu Hektar Lahan Rawa, Penghasilan Sumsel Naik Rp 14 Triliun

Oleh karena itu, ia menegaskan mimpi besarnya nanti yakni membangun Ibu Kota baru tanpa impor pangan sebab pangan dapat diproduksi masyarakat Kaltim sendiri.

Menurut Amran, hal ini dapat diwujudkan karena Kementan sejak awal telah menyiapkan 500 juta pohon bibit tanaman perkebunan yang akan menelan anggaran Rp 10 triliun.

Pada 2018, bantuan bibit hortikultura yang telah diberikan sekitar 30 sampai 50 ribu dan ditingkatkan 100 ribu pohon per tahun.

“Kemudian kami juga sudah kirim sapi terbesar tiga tahun lalu untuk Kaltim sebanyak 2.000 ekor, terbesar di seluruh Indonesia. Potensi padi sudah kami hitung yang minus tinggal 60 ribu ton," bebernya.

Ini sangat kecil, sebab lahan rawa Kalimantan yang dijadikan lahan pertanian sudah selesai sehingga produksi padi surplus dan nantinya ekspor ke negara tetangga.

“Tetapi kami ingin seluruh 10 kabupaten di Kaltim membuat klaster budidaya pangan. Misal, kabupaten mana yang menyuplai ayam, daging sapi, bawang merah, cabai, dan seterusnya sehingga kebutuhan pangan di Ibu Kota negara ini dipenuhi sendiri dari produksi masyarakat setempat,” pintanya.

Apresiasi

Dengan demikian, kata Amran, kebutuhan beras negara tetangga seperti Malaysia yang butuh sebanyak 1,5 ton dapat dipenuhi dari Indonesia dan ini bisa disuplai dari produksi di Kalimantan.

Sementara produksi padi di Kalimantan Timur untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Ibu Kota baru.

“Di Kabupaten Panajam, traktornya telah kami berikan 300 unit. Jadi alat mesin pertanian (Alsintan) terbanyak dan sapi terbanyak kami sudah berikan Kalimantan Timur,” jelas Mentan.

Baca juga: Terobosan Mentan Amran Percepat Pencapaian Swasembada Pangan

Gubernur Kaltim, Isran Noor mengapresiasi langkah cepat Mentan Amran dalam penyediaan kemandirian pangan di Kaltim.

Oleh karena itu, ia memberikan acungan jempol terhadap kesediaan Mentan Amran guna membahas strategi atau upaya penyediaan pangan nasional.

“Saya dan Mentan dulu satu profesi sebagai penyuluh. Beliau nasibnya bagus menjadi menteri dan mudah-mudahan ke depan semakin bagus. Kami bangga dan bahagia malam ini dihadiri Mentan guna membahas strategi menyediakan pangan untuk masyarakat Ibu Kota baru negara di Kaltim,” tutupnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X