KILAS

Terobosan Mentan Amran Percepat Pencapaian Swasembada Pangan

Kompas.com - 26/08/2019, 15:40 WIB
Kementan berhasil mengekspor beras premium ke beberapa negara di saat musim kemarau, seperti Arab Saudi, Amerika Serikat maupun Jepang. Dok. Humas KementanKementan berhasil mengekspor beras premium ke beberapa negara di saat musim kemarau, seperti Arab Saudi, Amerika Serikat maupun Jepang.

KOMPAS.com – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, ekspor pertanian mengalami peningkatan per tahunnya sebesar 2,4 juta ton. Pada 2013, misalnya, total ekspor hanya 33 juta ton. Kemudian pada 2018 berhasil mencatatkan nilai tertinggi sebesar 42,5 juta ton.

Pengamat Politik Hendri Satrio berpendapat, data menggembirakan di atas merupakan hasil kerja keras Kementerian Pertanian ( Kementan) di bawah komando Menteri Pertanian ( Mentan) Andi Amran Sulaiman.

Menurut Hendri dari kacamata politik, Mentan Amran menjalankan kebijakan pembangunan pertanian untuk kesejahteraan petani dan menggenjot hasil pertanian secara signifikan.

Alhasil, pertanian Indonesia saat ini disegani dunia karena berhasil menyetop impor komoditas strategis yang selama ini terus dilakukan, seperti beras, jagung, cabai, telur, dan bawang merah.

Baca juga: Kekeringan Lahan, Petani Tak Risau Berkat Asuransi dari Kementan

"Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) juga menyimpulkan belanja barang pada periode 2016-2017 mendorong pertumbuhan ekonomi hingga 0,08 persen. Sementara belanja modal hanya mendorong 0,03 persen," terangnya.

Anggaran yang sudah dikeluarkan oleh Kementan memiliki peran lebih terhadap peningkatan pertumbuhan ekonomi. Setiap peningkatan satu persen belanja alat mesin pertanian (Alsintan), terjadi peningkatan subsektor pertanian, peternakan, dan jasa pertanian di daerah sebesar 0,33 persen.

Pengamat Politik Hendri Satrio berpendapat Mentan Amran menjalankan kebijakan pembangunan pertanian untuk kesejahteraan petani dan menggenjot hasil pertanian secara signifikan.Dok. Humas Kementan Pengamat Politik Hendri Satrio berpendapat Mentan Amran menjalankan kebijakan pembangunan pertanian untuk kesejahteraan petani dan menggenjot hasil pertanian secara signifikan.

Menurut Hendri, indikator keberhasilan lainnya juga dapat dilihat pada peningkatan ekspor, Produk Domestik Bruto (PDB) pertanian, penurunan angka inflasi, dan penurunan kemiskinan di pedesaan.

"Yang tidak kalah hebat, terjadinya penurunan inflasi bahan makanan yang sangat signifikan dari 10,57 persen pada 2014 menjadi 1,69 persen pada 2018," bebernya dalam rilis tertulis, Senin (26/8/2019).

Kinerja pertanian di tangan Mentan Amran pun berhasil mengangkat nilai PDB Pertanian. Dari target PDB 3,5 persen, pertanian mampu menembus 3,7 persen. Begitu pun penduduk miskin di pedesaan menurun dari 14,17 persen pada 2014 menjadi 13,2 persen pada 2018.

Baca juga: Mentan Minta Pelaku Usaha Pertanian Berani Masuki Pasar Ekspor

Hendri Satrio juga mengungkapkan Mentan Amran memiliki program terobosan dan strategis dalam mempercepat pencapaian swasembada pangan, tindak tegas mafia pangan, dan menciptakan pemerintahan yang bersih.

"Mentan Amran dihari libur tetap bekerja dan selalu di lapangan. Sabtu dan Minggu bekerja sampai malam, rapat maraton bersama Eselon I, dinas pertanian dan para mitra," tutupnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X