Menurut Menteri ESDM, Ini Risiko Fluktuasi Harga Minyak ke Ekonomi RI

Kompas.com - 09/01/2020, 13:16 WIB
Paparan kinerja Kementerian ESDM 2019 oleh Menteri ESDM Arifin Tasrif, di Gedung Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (9/1/2020). KOMPAS.com/ADE MIRANTI KARUNIA SARIPaparan kinerja Kementerian ESDM 2019 oleh Menteri ESDM Arifin Tasrif, di Gedung Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (9/1/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral ( ESDM), Arifin Tasrif mengatakan, ketegangan antara Amerika Serikat (AS) dengan Iran tidak akan mempengaruhi harga Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis subsidi untuk solar.

Ketegangan antara AS dan Iran membuat harga minyak dunia sempat melonjak namun kemudian kembali turun. Kondisi ini dipandang akan berdampak terhadap neraca pembayaran Indonesia.

"Sudah reda lagi, hari ini (harga acuan minyak mentah) Brent sudah reda lagi. Mudah-mudahan nggak ada eskalasi. Kalau harga minyak dunia naik risikonya ke neraca pembayaran kita," katanya ditemui di Kantor Kementerian ESDM, Jakarta, Kamis (9/1/2020).

Baca juga: Apa yang Terjadi pada Harga Minyak jika Pecah Perang AS-Iran?

Apabila harga minyak dunia kembali melonjak, pihaknya telah mempunyai strategi, yakni berupa efisiensi, optimalisasi pemakaian, serta mencegah penyimpangan.

"Tapi, langkah yang harus kita antisipasi, kita minta semua masyarakat untuk bisa mendukung pemerintah, meningkatkan efisiensi kegiatannya masing-masing. Supaya pemakaian itu bisa dioptimalkan dan juga menyebabkan demand yang berlebihan. Penyimpangan juga harus dikurangi, dicegah," ujarnya.

Di lokasi yang sama, Pelaksana Tugas Dirjen Migas Kementerian ESDM Djoko Siswanto menjelaskan, Indonesia telah berpengalaman menghadapi harga minyak dunia yang fluktuatif.

"Indonesia sudah punya pengalaman harga minyak di atas 100 (dollar AS per barrel) dan juga di bawah 40. Jadi, kita sudah punya pengalaman kalau nanti harga minyaknya tinggi, kita sudah bisa punya solusi atau langkah-langkah yang harus kita ambil. Misalnya, apakah ada APBN-P di 2020, kita belum tahu ini. Kalau misalnya tetap stabil, nggak ada masalah," jelasnya.

Baca juga: Timur Tengah Memanas, Harga Minyak Kian Mendidih

Saat ini, dalam APBN asumsi harga minyak dipatok 63 dollar AS per barrel.

Namun, apabila harga minyak mentah dunia melonjak melebihi asumsi, maka Kementerian ESDM akan membahas kembali pengubahan asumsi minyak dalam APBN bersama Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan DPR RI.

Harga minyak mentah dunia saat ini masih akan dipantau tiap 3-6 bulan. Untuk saat ini, lanjut Djoko, terlalu dini bila harus mengubah asumsi minyak mentah dunia.

"APBN kan 63 (dollar AS per barrel) di 2020 ya. Kalau nanti 6 bulan pertama, harga minyak lebih tinggi, mungkin kita bisa bicara lagi dengan parlemen apakah bisa mengubah asumsi dengan Kementerian Keuangan. Kita lihat saja," katanya.

Baca juga: Analis: Harga Minyak Bisa Naik ke 100 Dollar AS Per Barrel jika Iran Blokir Selat Hormuz

Memang diakui, saat ketegangan geopolitik AS-Iran terjadi akhir-akhir ini, harga minyak dunia sempat menyentuh hingga 72 dollar AS per barrel. Namun, disebutkan harga minyak mulai kembali turun ke 65 dollar AS per barrel.

"Artinya, itu hanya sekejap saja," kata Djoksis.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X