Rupiah Menguat Pada Level Rp 15.575 di Sesi Penutupan

Kompas.com - 15/04/2020, 16:27 WIB
Ilustrasi rupiah ShutterstockIlustrasi rupiah

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah menguat terhadap dollar AS pada penutupan perdagangan di pasar spot sore ini. 

Mengutip data Bloomberg Rabu (15/4/2020) rupiah ditutup pada level Rp 15.575 per dollar AS atau menguat 70 poin (0,45 persen) dibandingkan penutupan Selasa pada level Rp 15.645 per dollar AS.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan kondisi pasar mulai stabil, yang tercermin dari data fundamental yang cukup bagus membuat rupiah menguat sore ini.

Sentimen positif juga datang dari kebijakan Bank Indonesia yang kemarin memutuskan untuk mempertahankan suku bunga acuannya di 4,5 persen, lending facility menjadi 5,25 persen dan deposit facility 3,75 persen.

Baca juga: Jeda Makan Siang, Rupiah Menguat tapi IHSG Bergerak Negatif

“Ini menandakan pasar kembali stabil dan optimis, sehingga arus modal asing kembali membanjiri pasar valas dan obligasi dalam negeri. Ini merupakan berkah tersendiri bagi rupiah yang berhasil menjadi mata uang nomor satu di Asia,” ungkap Ibrahim.

Keputusan Bank Indonesia juga mempertimbangkan perlunya menjaga stabilitas eksternal di tengah ketidakpastian pasar keuangan global yang saat ini masih relatif tinggi.

Namun demikian BI tetap terus melihat adanya ruang penurunan suku bunga dengan rendahnya tekanan inflasi dan perlunya mendorong pertumbuhan ekonomi.

Siang ini Badan Pusat Statistik (BPS) merilis data neraca perdagangan Indonesia (NPI) mencatat surplus di 740 juta dollar AS, atau lebih tinggi dibandingkan ekspektasi pasar sebesar 544 juta dollar AS pada Maret 2020.

Dalam rilisnya, BPS mencatat nilai ekspor Indonesia bulan lalu adalah 14,09 miliar dollar AS atau turun tipis 0,2 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Sementara nilai impor tercatat 13,35 miliar dollar AS, turun 0,75 persen dibandingkan periode yang sama pada 2019.

“Meski (ekspor) terkontraksi (tumbuh negatif), tetapi lebih landai dibandingkan ekspektasi pasar yaitu turun 6,5 persen. Impor juga lebih landai ketimbang konsensus pasar yang memperkirakan penurunan 8,24 persen,” jelasnya.

Dari eksternal, pasar merespon positif usai Federal Reserve AS (The Fed) merilis program pinjaman besar terbaru semalam.

Presiden AS, Donald Trump mengatakan pinjaman ini bertujuan untuk membuka kembali ekonomi AS pada 1 Mei mendatang, ketika jumlah kematian akibat virus corona mulai menurun.

“Namun, investor masih berhati-hati karena dokter sekaligus ahli imunologi, Anthony Fauci memperingatkan tenggat waktu itu masih terlalu optimistis,” jelas Ibrahim.

Sementara itu, dalam laporan World Economic Outlook pertama sejak pandemi virus corona dimulai, Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan PDB global akan menyusut 3 persen tahun ini.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Ketiga Larangan Mudik, Kemenhub: Ada 14.751 Orang Lakukan Perjalanan Non-Mudik

Hari Ketiga Larangan Mudik, Kemenhub: Ada 14.751 Orang Lakukan Perjalanan Non-Mudik

Whats New
51 Persen Saham Freeport di MIND ID Bakal Dijual Melalui IPO?

51 Persen Saham Freeport di MIND ID Bakal Dijual Melalui IPO?

Whats New
[POPULER MONEY] THR PNS, Janji Sri Mulyani dan Tudingan Tak Bersyukur | Harga Dogecoin Anjlok 30 Persen

[POPULER MONEY] THR PNS, Janji Sri Mulyani dan Tudingan Tak Bersyukur | Harga Dogecoin Anjlok 30 Persen

Whats New
Larangan Mudik, Menhub: Transportasi Penumpang Turun Signifikan, Angkutan Barang Stabil

Larangan Mudik, Menhub: Transportasi Penumpang Turun Signifikan, Angkutan Barang Stabil

Whats New
Bayar Zakat Fitrah Secara Online, Ini 3 Platform yang Bisa Digunakan

Bayar Zakat Fitrah Secara Online, Ini 3 Platform yang Bisa Digunakan

Whats New
Mudik Dilarang, Sehari 14.751 Orang Bepergian Naik Pesawat Hingga Bus

Mudik Dilarang, Sehari 14.751 Orang Bepergian Naik Pesawat Hingga Bus

Whats New
Sekjen Kemnaker: Segera Laporkan Pelanggaran THR ke Posko Terdekat

Sekjen Kemnaker: Segera Laporkan Pelanggaran THR ke Posko Terdekat

Whats New
Mudik Dilarang, Trafik Truk dari Jawa ke Sumatera Naik 24 Persen

Mudik Dilarang, Trafik Truk dari Jawa ke Sumatera Naik 24 Persen

Whats New
[TREN EDUKASI KOMPASIANA] Tip Sederhana Taklukan Beasiswa S2 LPDP | Kuliah di Luar Negeri, Manfaatnya Apa Sih?

[TREN EDUKASI KOMPASIANA] Tip Sederhana Taklukan Beasiswa S2 LPDP | Kuliah di Luar Negeri, Manfaatnya Apa Sih?

Rilis
Bukan Bipang, Erick Thohir Promosikan Nasi Goreng Babat Pak Sumarsono

Bukan Bipang, Erick Thohir Promosikan Nasi Goreng Babat Pak Sumarsono

Whats New
Nunggak Cicilan, Bolehkah Kendaraan Ditarik Paksa Debt Collector?

Nunggak Cicilan, Bolehkah Kendaraan Ditarik Paksa Debt Collector?

Whats New
Mau Beli Dogecoin? Pertimbangkan 3 Hal Ini

Mau Beli Dogecoin? Pertimbangkan 3 Hal Ini

Earn Smart
KKP Lepasliarkan 21.000 Benih Lobster Sitaan Selundupan ke Vietnam

KKP Lepasliarkan 21.000 Benih Lobster Sitaan Selundupan ke Vietnam

Whats New
Kemenhub Kurangi Operasional Dermaga dan Kapal di Merak-Bakaheuni

Kemenhub Kurangi Operasional Dermaga dan Kapal di Merak-Bakaheuni

Whats New
Bahlil Sebut Ada Peluang Pengembangan Ekonomi Baru di Lebak Banten

Bahlil Sebut Ada Peluang Pengembangan Ekonomi Baru di Lebak Banten

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X