KILAS

Lewat Program Padat Karya, Kementan Libatkan Petani Lampung Bangun Jaringan Irigasi

Kompas.com - 01/10/2020, 16:13 WIB
Sekretaris Ditjen PSP Kementan Gunawan, dalam acara Sosialisasi dan Bimbingan Teknis (Bimtek), di Lampung Selatan, Kamis (1/10/2020). DOK. KementanSekretaris Ditjen PSP Kementan Gunawan, dalam acara Sosialisasi dan Bimbingan Teknis (Bimtek), di Lampung Selatan, Kamis (1/10/2020).

KOMPAS.com - Sekretaris Direktorat Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (Ditjen PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Gunawan mengatakan, padat karya menjadi salah satu program prioritas Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo.

Hal tersebut guna menumbuhkan produktivitas sektor pertanian, kesejahteraan petani, serta pertumbuhan ekonomi pedesaan.

Adapun salah satu daerah yang telah merasakan program padat karya Kementan adalah Provinsi Lampung. Di sana, Kementan melibatkan petani dalam pembangunan jaringan irigasi. Dengan begitu, para petani mendapat income tambahan.

“Kegiatan ini bertujuan untuk memastikan pemberian stimulus alat pertanian dan jaringan irigasi seluas 1.000 hektar (ha) kepada petani di Lampung Selatan berjalan tepat sasaran," kata Gunawan, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Baca juga: Berkat RJIT, IP Petani di Desa Sukamaju Meningkat hingga 300

Hal tersebut dikatakan Gunawan, dalam acara Sosialisasi dan Bimbingan Teknis (Bimtek), di Lampung Selatan, Kamis (1/10/2020).

Lebih lanjut, Gunawan mengatakan, saat ini program rehabilitasi jaringan irigasi tersier (RJIT) fokus pada perbaikan jaringan irigasi eksisting. Hal ini agar penggunaannya maksimal dan jalur distribusi air menjadi lebih lancar.

“Keberhasilan program padat karya ini membutuhkan kerja sama serta partisipasi petani,” terang Gunawan.

Senada dengan gunawan, Tenaga Ahli Komisi IV DPR RI Mesah Tarigan yang juga turut hadir pada acara yang berlangsung Rabu (30/9/2020)-Kamis (1/10/2020) tersebut mengatakan, saat ini pemerintah sedang menjaga laju pertumbuhan ekonomi pada sektor pertanian.

Baca juga: Tingkatkan Produksi Pertanian, Kementan Lakukan Rehabilitasi Jaringan Irigasi Tersier

Upaya yang dilakukan untuk mewujudkan hal tersebut adalah melakukan percepatan bantuan pemerintah, serta mengarahkan beberapa kegiatan Kementan dengan pola padat karya.

Kemudian, Mesah pun menyampaikan apresiasi atas capaian Syahrul. Sebab pada masa pandemi Covid-19 ini, sektor pertanian memberi kontribusi besar pada perekonomian nasional.

Maka dari itu, Mesah menyatakan, untuk menggerakkan ekonomi nasional, sektor pertanian memerlukan dukungan serius.

“Saya sangat mengapresiasi sektor pertanian karena pada triwulan II, produk domestik bruto (PDB) sektor pertanian tumbuh sebesar 2,19 persen,” kata Mesah.

Baca juga: Mentan: Kerja di Sektor Pertanian Sangat Terbuka

Tak lupa, pada kesempatan tersebut Mesah mengingatkan arahan Ketua Komisi IV DPR RI Sudin terkait jangka waktu pelaksanaan dan distribusi bantuan pemerintah.

“Jangan melakukan pelanggaran sekecil apapun. Terus dampingi petani dan kawal program sampai selesai. Dalam dua minggu ke depan, Rencananya Bapak Sudin akan terjun langsung untuk memastikan pelaksanaan kegiatan dan memantau prosesnya secara realtime,” kata Mesah.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Intip Kekayaan Anak dan Mantu Jokowi yang Resmi Jadi Wali Kota

Intip Kekayaan Anak dan Mantu Jokowi yang Resmi Jadi Wali Kota

Whats New
Harga Minyak Terus Menguat, Bisa Bikin Keuangan Negara Makin Berat

Harga Minyak Terus Menguat, Bisa Bikin Keuangan Negara Makin Berat

Whats New
Beredar Hoax Pendaftaran Sertifikat Tanah Lewat Program PTSL BPN

Beredar Hoax Pendaftaran Sertifikat Tanah Lewat Program PTSL BPN

Whats New
Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
BNI dan Mandiri Mau Blokir Kartu ATM Magnetic Stripe, BRI Bagaimana?

BNI dan Mandiri Mau Blokir Kartu ATM Magnetic Stripe, BRI Bagaimana?

Whats New
Daya Beli Masyarakat Miskin Tertekan, Pemerintah Diminta Tingkatkan Efisiensi Penyaluran Bansos

Daya Beli Masyarakat Miskin Tertekan, Pemerintah Diminta Tingkatkan Efisiensi Penyaluran Bansos

Whats New
Lowongan Kerja di BUMN Nindya Karya untuk S1 Semua Jurusan, Simak Posisi dan Syaratnya

Lowongan Kerja di BUMN Nindya Karya untuk S1 Semua Jurusan, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Gagal Lolos Prakerja Gelombang 12? Bisa Daftar Lagi di Gelombang 13

Gagal Lolos Prakerja Gelombang 12? Bisa Daftar Lagi di Gelombang 13

Whats New
Ketahui Perbedaan Notaris dan PPAT

Ketahui Perbedaan Notaris dan PPAT

Whats New
OJK Perpanjang Relaksasi BPR dan BPRS, Sampai Kapan?

OJK Perpanjang Relaksasi BPR dan BPRS, Sampai Kapan?

Whats New
Mengembangkan Diri Lewat “Kepo”

Mengembangkan Diri Lewat “Kepo”

Work Smart
Lengkap Rincian Biaya Admin Mandiri, Bunga, dan Saldo Minimal Tabungan

Lengkap Rincian Biaya Admin Mandiri, Bunga, dan Saldo Minimal Tabungan

Spend Smart
Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Penjara, BCA: Sudah 2 Kali Surat Pemberitahuan

Salah Transfer Rp 51 Juta Berujung Penjara, BCA: Sudah 2 Kali Surat Pemberitahuan

Whats New
[POPULER MONEY] Perkara Salah Transfer Rp 51 Juta | Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 13

[POPULER MONEY] Perkara Salah Transfer Rp 51 Juta | Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 13

Whats New
Simak Saldo Minimal Tabungan di Bank BNI, BRI, BTN, dan Mandiri

Simak Saldo Minimal Tabungan di Bank BNI, BRI, BTN, dan Mandiri

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X