[TREN GAYA HIDUP KOMPASIANA] Belajar dari Eiger tentang PR | Takut Mata Pencarian Hilang | Bom Waktu Mutasi Kerja

Kompas.com - 09/02/2021, 04:04 WIB
Ilustrasi bosan kerja Dok. JobplanetIlustrasi bosan kerja

KOMPASIANA---Setelah viralnya surat keberatan yang dikirimkan oleh pihak Eiger kepada para content creator, akhirnya Bos Eiger Ronny Lukito menyampaikan permohonan maaf secara resmi.

Dalam tayangan YouTube Eiger, Ronny Lukito mengakui, kejadian tersebut sepenuhnya adalah kesalahannya.

Namun, yang menjadi perhatian, yakni saat Ronny terang-terangan sudah pernah diingatkan oleh bawahannya sebelum mengambil langkah mengirimkan Surat Keberatan.

Tidak hanya konten seputar permintaan maaf Bos Eiger itu, masih ada konten menarik dan terpopuler di Kompasiana pada kategori "Gaya Hidup" sebagai berikut:

1. Belajar dari Eiger: Masihkah Organisasi Sepelekan Public Relations?

Jika dilihat dari awal mula kasus Eiger dengan para content creator, pelajaran apa yang bisa kita ambil?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Kompasianer Husni Fatahillah Siregar yang pernah 15 tahun menjalani tugas dan peran sebagai public relations (PR) atau humas, ada strategi komunikasi organisasi yang baik; bisa ke dalam maupun luar perusahaan.

"Sejatinya PR saat ini harus bertransformasi dan memainkan peranan strategis yang lebih besar, tidak hanya dalam membangun dan memperkuat citra perusahaan tetapi juga citra sebuah produk," tulisnya.

Pada kondisi penting dan genting, misalnya, peran public relations (PR) menunjukkan kapabilitasnya dan meyakinkan. (Baca selengkapnya)

2. Luddite Fallacy, Takut Mata Pencarian Hilang karena Makin Canggihnya Teknologi

Kompasianer Efrem Siregar melihat akan tiba pada satu masa otomatisasi dan robotik mampu menggantikan pekerjaan manusia.

Cepat atau lambat mesin menggantikan tenaga "manual" manusia yang secara masif. Dari sini, lanjutnya, akan tercipta lapangan kerja baru dalam memenuhi kenaikan permintaan.

Karena itulah bermunculan Luddite Fallacy atau orang-orang yang menolak, cemas terhadap kehadiran teknologi baru karena kekhawatiran bahwa teknologi dapat membuat mereka kehilangan pekerjaan dan menganggur.

Lantas, bagaimana menangani perkembangan AI yang semakin canggih? (Baca selengkapnya)

3. Kiat-Kiat agar Aktivitas Memasak Menjadi Lebih Menyenangkan

Memasak, barangkali, kini jadi hobi baru ketika pandemi covid-19 ini untuk mengisi waktu dan melakan aktivitas selama di rumah.

Kompasianer Martha Weda menyadari betul itu, dari menghabiskan waktu berjam-jam di dapur setiap hari, berkutat dengan bumbu-bumbu, hingga berbagai bahan pangan, rasa jenuh bisa saja muncul.

"Memasak akhirnya tidak lagi dipandang sebagai sebuah kegiatan yang menyenangkan, namun hanya dipandang sebagai sebuah kewajiban," tulis Kompasianer Martha Weda.

Untuk itulah kali ini ada kiat-kiat yang bisa dicoba agar kegiatan memasak itu jadi menyenangkan, bukan sebaliknya. (Baca selengkapnya)

4. Suatu Saat, Akan Ada "Jarak" antara Orangtua dan Anak

Ada yang perlu orangtua sadari, bahwa suatu saat hubungan mereka dengan anak akan berjarak makin jauh.

Kompasianer Zaldy Chan mulai merasakan itu kala kedua anaknya kini sudah beranjak ABG (remaja).

Keberadaan anak dalam rumah tangga itu bukan lagi sekadar "buah cinta", melainkan pengikat keutuhan dalam berumah tangga.

"Interaksi antara orangtua dan anak mulai berjarak. Orangtua musti bersiap, tak lagi berada di 'pusat kekuasaan'," tulis Kompasianer Zaldy Chan. (Baca selengkapnya)

5. Bom Waktu Mutasi Kerja dan Implementasi Prinsip "The Right Man in The Right Place"

Rasanya orang yang terkena mutasi di perusahaanya, barangkali, akan mirip-mirip seperti karyawan baru di perusahaan yang juga baru.

Kompasianer Agil S. Habib menilai, mutasi kerja itu perlu dilakukan banyak pertimbangan sehingga kemungkinan pelaksanaan mutasi itu tidak berakhir dengan kehilangan salah satu aset berharga perusahaan.

"Keputusan mutasi seharusnya dilandasi pertimbangan untuk menciptakan iklim kerja yang lebih produktif daripada sebelumnya," lanjut Kompasianer Agil S. Habib menjelaskan.

Akan tetapi, tidak sedikit perusahaan justru melakukan mutasi kerja pada karyawannya atas dasar menghukum kinerja secara tidak langsung. (Baca selengkapnya)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Maman Suherman dan 'Mice' Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi 'Bahagia Bersama' di Kompasianival 2021

Maman Suherman dan "Mice" Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi "Bahagia Bersama" di Kompasianival 2021

Rilis
Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Rilis
Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Whats New
Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Whats New
Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Work Smart
Kemenaker Sebut Sistem Pengupahan yang Baik Bisa Dongkrak Produktivitas Dunia Usaha

Kemenaker Sebut Sistem Pengupahan yang Baik Bisa Dongkrak Produktivitas Dunia Usaha

Rilis
Account Executive: Definisi, Jenjang Karier, dan Gaji

Account Executive: Definisi, Jenjang Karier, dan Gaji

Work Smart
Lifehack: Cerdas Finansial di Tengah Situasi Tak Pasti, bersama Financial Educator Lifepal Aulia Akbar

Lifehack: Cerdas Finansial di Tengah Situasi Tak Pasti, bersama Financial Educator Lifepal Aulia Akbar

Rilis
 ITDRI Festival 2021 Jadi Wadah Digital Talent Telkom Pamerkan Karya dan Berkolaborasi

ITDRI Festival 2021 Jadi Wadah Digital Talent Telkom Pamerkan Karya dan Berkolaborasi

Whats New
Mengenal OJK, Sejarah Berdiri, Tugas, Fungsi, dan Wewenangnya

Mengenal OJK, Sejarah Berdiri, Tugas, Fungsi, dan Wewenangnya

Whats New
Lewat KTT G20, Luhut Ingin Tunjukkan Kemajuan Pembangunan di Indonesia

Lewat KTT G20, Luhut Ingin Tunjukkan Kemajuan Pembangunan di Indonesia

Rilis
Erick Thohir: Banyak Perusahaan Kontrol Bibit Sawit Unggul, PTPN Buka Lebar untuk Petani

Erick Thohir: Banyak Perusahaan Kontrol Bibit Sawit Unggul, PTPN Buka Lebar untuk Petani

Whats New
Penerima Bantuan Subsidi Upah Ditambah, Begini Cara Cek Status Calon Penerima

Penerima Bantuan Subsidi Upah Ditambah, Begini Cara Cek Status Calon Penerima

Rilis
Minyak Goreng Turun, Berikut Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Minyak Goreng Turun, Berikut Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Spend Smart
Meski Terhalang Banjir, Tol Cisumdawu Ditargetkan Beroperasi Tahun Depan

Meski Terhalang Banjir, Tol Cisumdawu Ditargetkan Beroperasi Tahun Depan

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.