KILAS

PGN Terus Lakukan Optimalisasi Pasar Eksisting dan Ekspansi Bisnis

Kompas.com - 12/04/2021, 16:42 WIB
Para pekerja PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) sedang memeriksa kondisi saluran pipa, Senin (11/1/2021). (Dok. Pertamina) Para pekerja PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) sedang memeriksa kondisi saluran pipa, Senin (11/1/2021).

KOMPAS.com – Sekretaris Perusahaan Perusahaan Gas Negara (PGN) Rachmat Hutama mengatakan, pihaknya terus mengambil inisiatif untuk mengoptimalkan pasar-pasar eksisting maupun pasar baru dengan dukungan infrastruktur.

PGN mengedepankan pengelolaan infrastruktur gas bumi secara terintegrasi dari hulu hingga hilir di seluruh segmen pengguna akhir, yaitu rumah tangga, pelanggan kecil, transportasi (Stasiun Pengisian Bahan Bakar Gas), pelanggan kecil, komersial, industri dan pembangkit listrik.

“PGN telah membangun dan mengoperasikan lebih dari 90 persen infrastruktur gas bumi di Indonesia,” terangnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Senin (12/4/2021).

Dengan kekuatan itu, PGN akan lebih agresif untuk menjangkau pelanggan-pelanggan baru guna meningkatkan volume penjualan gas perseroan.

“Target kami hingga 2026, penjualan gas bumi PGN naik 10-15 persen,” jelas Rachmat.

Baca juga: Di Tengah Pandemi, PGN Sukses Tuntaskan Penugasan dari Pemerintah

PGN juga melakukan ekspansi bisnis lainnya, yakni proyek gasifikasi kilang Pertamina. Hal ini dilakukan guna optimalisasi penyaluran pasokan gas ke kilang Pertamina, sehingga dapat meningkatkan nilai keekonomian dan mencapai efisiensi energi kilang Pertamina.

Total volume penyaluran potensial sekitar 90 billion british thermal unit per day (BBTUD) atau setara dengan 16,4 ribu Barrel Oil Equivalent Per Day (BOEPD).

Kilang Pertamina tersebut terdiri dari lima lokasi kilang, yaitu program Refinery Development Master Plan (RDMP) Balongan, RDMP Balikpapan, RDMP Cilacap, Kilang TPPI, dan Grass Root Refinery (GRR) Tuban.

“Pada proyek gasifikasi RDMP Cilacap, PGN tengah menyiapkan pembangunan liquefied natural gas (LNG) regasifikasi small land based di RU IV Cilacap dan ditargetkan beroperasi pada semester II 2022,” jelasnya.

Selain itu, lanjut Rachmat, infrastruktur Pipa Gas Senipah–Balikpapan dibangun untuk memenuhi kebutuhan Kilang Balikpapan dalam jangka panjang.

Baca juga: PGN Optimis Interkoneksi Pipa Gersem-Kalija Tingkatkan Pemanfaatan Gas Bumi

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X