Pemerintah Harus Waspadai Kenaikan Harga Komoditas yang Bisa Pengaruhi Kinerja Ekspor

Kompas.com - 22/09/2021, 14:54 WIB
Ilustrasi perkebunan kelapa sawit. ShutterstockIlustrasi perkebunan kelapa sawit.

JAKARTA, KOMPAS.com - Peneliti Centre of Strategic and International Studies (CSIS) mengingatkan pemerintah mengenai tantangan ekspor yang bisa mempengaruhi pemulihan ekonomi nasional.

Kepala Departemen Ekonomi Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Yose Rizal Damuri mengatakan, tantangan tersebut adalah kenaikan harga komoditas yang tidak berkelanjutan dan kendala logistik di pelabuhan dalam negeri dan luar negeri.

"Kita harus hati-hati melihat kenaikan ekspor yang terjadi, walau ini membantu dalam proses pemulihan ekonomi di indonesia," kata Yose dalam ADB Outlook Update secara virtual, Rabu (22/9/2021).

Baca juga: Presiden Jokowi: Era Kejayaan Komoditas Bahan Mentah Berakhir

Yose menuturkan, sebagian besar lonjakan kinerja ekspor Indonesia saat pandemi ditopang oleh ekspor komoditas unggulan, seperti kelapa sawit (crude palm oil/CPO), nikel, besi dan baja, raw material, serta bahan bakar mineral.

Kenaikan ekspor tersebut terjadi sebab adanya lonjakan harga komoditas hingga 70 persen secara tahunan (year on year/yoy). Kenaikan harga komoditas tahun depan diproyeksi tidak akan se-booming tahun ini karena terjadi normalisasi.

"Walau ada kenaikan permintaan, sebagian besar kenaikan ekspor muncul karena efek kenaikan harga. Dan efek harga ini bisa jadi tidak berkelanjutan atau mungkin tidak berlanjut bila beberapa isu pasokan tidak diatasi dalam waktu dekat," beber Yose.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tantangan lainnya adalah soal konektifitas dan logistik yang selama ini menjadi kendala utama dalam mendukung ekspor. Menurutnya, pemerintah harus mengantisipasi tantangan ini menyusul kendala logistik di California dan China.

Sebagai informasi, terjadi backlog kontainer atau kemacetan kontainer di California. Lalu, China menutup beberapa pelabuhan besar. Penutupan ini akan mempengaruhi ekspor Indonesia.

"Bukan hanya mempengaruhi ke depannya, tapi kita lihat merasakan pengaruhnya, misalnya kenaikan biaya transportasi barang yang mencapai 100 persen," ucap Yose.

Baca juga: Pengertian Komoditas dan Jenis-jenis Produknya

Indonesia saat ini mengalami kekurangan kontainer atau peti kemas di banyak pelabuhan. Fenomena ini menjadi salah satu tantangan terbesar Indonesia, khususnya untuk barang-barang non komoditas seperti produk manufaktur yang membutuhkan angkutan barang dan peti kemas.

"Kita harus menghadapi situasi ini dengan baik, namun situasi semacam itu tidak bisa diatasi di tingkat nasional saja tapi harus dilakukan di tingkat global dengan kerja sama yang lebih besar di tingkat internasional," pungkas Yose.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.