KILAS

Mentan SYL Raih Gelar Profesor Kehormatan Unhas, Berikut Penjelasan Rektor

Kompas.com - 17/03/2022, 18:01 WIB

KOMPAS.com - Rektor Hukum Universitas Hasanuddin (Unhas) Dwia Aries Tina Pulubuhu mengatakan, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) layak mendapatkan gelar Profesor Kehormatan karena dikenal sebagai pakar keilmuan.

"Para mahasiswa akan mendapatkan sumber ilmu bervariasi dari seorang pakar keilmuan yang kaya prestasi, pandari berorasi, dan menguasai best practices atau praktik terbaik," kata Dwia, dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Kamis (17/3/2022).

Pernyataan tersebut disampaikan Dwia saat berpidato dalam acara pengukuhan SYL sebagai profesor kehormatan dalam Bidang Hukum Tata Negara dan Kepemerintahan pada Fakultas Hukum Unhas, Makassar, Kamis.

Pada kesempatan itu, ia mengungkapkan bahwa kiprah SYL di pemerintahan tidak main-main.

Baca juga: Lewat Program UPPO di Serang, SYL Ingin Petani Hasilkan Pupuk Organik secara Mandiri

Seperti diketahui, mantan Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) tersebut mengawali karier sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) Pemerinta Provinsi (Pemprov) Sulses pada 1980.

Hal itulah yang membuat Dwia menilai bahwa perjalanan politik SYL berbeda dibandingkan tokoh-tokoh nasional lainnya.

Menurutnya, hasil pemikiran SYL adalah persilangan akademik dengan pengalaman secara birokrat.

“Karier beliau dimulai dari bawah, mulai dari kepala desa (kades), camat, bupati hingga menjadi gubernur dan menteri. Tidak banyak tokoh Indonesia seperti beliau. Ini akan menjadi khazanah ilmu yang konkret,” ucapnya.

Baca juga: Mentan SYL Pastikan Stok Sapi Siap Potong di Sumut dan Aceh Aman

Hasil pemikiran itu, lanjut Dwia, dibuktikan SYL saat berorasi ilmiah dengan judul “Hibridisasi Hukum Tata Negara Positivistik dengan Kearifan Lokal dalam mengurangi Kompleksitas Kepemerintahan”.

Dalam orasi ilmiah tersebut, kata dia, SYL berhasil membuktikan bahwa dirinya adalah tokoh nasional yang sangat dekat dengan masyarakat.

“Sekali lagi kami melihat bagaimana beliau (SYL) bisa mengawinkan ilmu dari pengalaman di lapangan dengan masyarakat. Perpaduan antara hukum positif dengan nilai-nilai pemerintahan yang berasal dari kearifan lokal tentu sangat mencerahkan,” jelas Dwia.

Baca juga: Guru Besar Hukum Tata Negara: Pembahasan RUU Cipta Kerja Harus Ditunda Seluruhnya

Padukan hukum tata negara dengan kearifan lokal

Sebagai penyampai orasi, SYL mengatakan, idenya dalam hibridisasi hukum tata negara positivistik dengan kearifan lokal sudah lahir sejak masih menjabat kades.

“Bagi saya yang akrab dengan kearifan lokal dari berbagai pesan nenek moyang, melihat kepemerintahan berbasis pada hukum tata negara dan aturan administrasi yang rigid atau keras justru perlu dikawinkan dengan kearifan lokal,” jelasnya.

Penggabungan hukum tata negara dan kearifan lokal, sebut SYL, bertujuan membangun spirit partisipatif yang dapat mendorong peran aktif masyarakat.

Oleh karena itu, SYL mengingatkan agar sistem hukum Indonesia mempertimbangkan basis budaya dan aspek sosiologis dalam teorisasi hukum. Hal ini ia sampaikan berdasarkan pengalaman pribadi saat berinteraksi dengan budaya lokal Bugis-Makassar.

Baca juga: Anggaran Pertanian Berkurang akibat Pandemi, Mentan SYL Gulirkan Taxi Alsintan

“Langkah dan komitmen yang harus digagas dan ditegaskan adalah bangsa Indonesia harus berani menentukan hal paling baik bagi bangsanya. Ini termasuk dalam membangun teori hukum yang memiliki karakteristik ke-Indonesiaan,” ucapnya.

Pada kesempatan itu, SYL mengungkapkan, penggabungan hukum tata negara dan administrasi pemerintahan dengan kearifan lokal juga diterapkan dalam menjalankan amanah sebagai Mentan saat ini.

“Kami mendorong petani milenial dan transformasi digital dalam praktek pertanian. Sebab, kami sadar bahwa saat ini telah terbentuk generasi baru petani atau new peasant generation yang mengandalkan teknologi digital dan didorong oleh spirit entrepreneurship,” jelasnya.

SYL berharap, para petani milenial saling bahu-membahu dengan petani generasi tua dalam memajukan dan memodernisasikan pertanian Indonesia.

Baca juga: Sudah Ada 8.998 Orang Daftar Petani Milenial, Bagaimana Proses Seleksinya?

Sebagai informasi, pengukuhan SYL sebagai profesor kehormatan dihadiri oleh berbagai tokoh penting, di antaranya Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy dan Rektor Institut Pertanian Bogor (IPB) University Arif Satria.

Hadir pula Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Amany Burhanuddin Umar Lubis, Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan, dan Ketua Ikatan Keluarga Alumni (IKA) Unhas Andi Amran Sulaiman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.