Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Inflasi Turki Capai 78,6 Persen, Rekor Tertinggi dalam 20 Puluh Tahun

Kompas.com - 05/07/2022, 05:40 WIB
Rully R. Ramli,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

Sumber CNN

ISTANBUL, KOMPAS.com - Indeks harga konsumen Turki mencatatkan kenaikan atau inflasi sebesar 78,6 persen secara tahunan (year on year/yoy) pada Juni 2022. Inflasi ini menjadi yang tertinggi dalam kurun waktu dua dekade terahir.

Dilansir dari CNN, Selasa (8/4/2022), melesatnya inflasi di Turki utamanya disebabkan oleh lonjakan harga makanan dan minuman serta biaya transportasi.

Tercatat pada periode Juni kemarin, harga makanan di Turki meningkat hampir dua kali lipat, dan biaya transportasi meroket 123 persen.

Baca juga: Inflasi Tahunan Juni 2022 Tertinggi 5 Tahun, Ini Kata Kemenkeu

Layaknya negara di berbagai belahan dunia saat ini, lonjakan inflasi di Turki disebabkan oleh tingginya harga minyak mentah dan komoditas energi lain. Kemudian, harga pangan di Turki juga tercatat alami lonjakan.

"Kuatnya kenaikan harga komoditas global, khususnya komoditas energi dan produk pertanian telah memicu inflasi pada bulan Juni," tulis Menteri Keuangan Turki, Nureddin Nebati, dalam akun resmi Twitternya.

Baca juga: Inflasi Juni 0,61 Persen, Dipicu Harga Cabai Merah hingga Rokok Kretek Filter

Pelemahan lira Turki

Selain itu, tingginya inflasi Turki tidak terlepas dari kurs lira terhadap dollar AS yang telah merosot lebih dari 20 persen sejak awal tahun ini. Pasalnya, anjloknya lira membuat biaya impor di negeri tersebut semakin tinggi.

Pelemahan lira sendiri disebabkan oleh kebijakan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan yang dinilai "tidak lazim".

Sebagaimana diketahui, pada September tahun lalu, alih-alih menaikan suku bunga acuan bank sentral untuk menekan laju inflasi, Erdogan memutuskan untuk memangkas suku bunga.

Sampai dengan saat ini, kebijakan moneter tersebut masih dipertahankan. Erdogan berpendapat, suku bungan acuan rendah dapat mendorong produksi dan ekspor, sehingga pada akhirnya dapat meredam inflasi.

Baca juga: Dilema Menteri-menteri Keuangan, Sri Mulyani Sampai Dicurhati Menkeu Turki dan Mesir

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Whats New
Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada 'Pertek' Tak Ada Keluhan yang Masuk

Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada "Pertek" Tak Ada Keluhan yang Masuk

Whats New
Tidak Ada 'Black Box', KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Tidak Ada "Black Box", KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Whats New
Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Whats New
Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Gandeng Binawan, RSUP dr Kariadi Tingkatkan Keterampilan Kerja Tenaga Kesehatan

Whats New
Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Stok Beras Pemerintah Capai 1,85 Juta Ton

Whats New
Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Luncurkan Starlink di Indonesia, Elon Musk Sebut Ada Kemungkinan Investasi Lainnya

Whats New
Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Lahan Kering di RI Besar, Berpotensi Jadi Hutan Tanaman Energi Penghasil Biomassa

Whats New
Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Riset IOH dan Twimbit Soroti Potensi Pertumbuhan Ekonomi RI Lewat Teknologi AI

Whats New
Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Cara Cek Penerima Bansos 2024 di DTKS Kemensos

Whats New
IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

IHSG Melemah 50,5 Poin, Rupiah Turun ke Level Rp 15.978

Whats New
Dari Hulu ke Hilir, Begini Upaya HM Sampoerna Kembangkan SDM di Indonesia

Dari Hulu ke Hilir, Begini Upaya HM Sampoerna Kembangkan SDM di Indonesia

Whats New
Disebut Jadi Penyebab Kontainer Tertahan di Pelabuhan, Ini Penjelasan Kemenperin

Disebut Jadi Penyebab Kontainer Tertahan di Pelabuhan, Ini Penjelasan Kemenperin

Whats New
Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Whats New
KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com