Kemenhub dan PT ASDP Indonesia Ferry Kerja Sama Pemanfaatan Pelabuhan Ajibata dan Ambarita

Kompas.com - 15/08/2022, 20:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Darat dan PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) menandatangani perjanjian Kerja Sama Pemanfaatan Perasional Barang milik negara (KSPO BMN) Pelabuhan Ajibata dan Pelabuhan Ambarita yang terletak di Kawasan Danau Toba.

Penandatanganan perjanjian KSPO BMN ini dilakukan di Gedung Kementerian Perhubungan, Jakarta, Senin (15/8/2022).

Sekretaris Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Marta Hardisarwono mengatakan, pemerintah terus mendorong optimalisasi BMN untuk meningkatkan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) melalui skema pembiayaan KPBU maupun KSP pada BMN kepada pihak lain.

Menurut Marta, pengelolaan Pelabuhan Ajibata dan Pelabuhan Ambarita termasuk pemanfaatan fasilitas utama dan penunjang yang diharapkan dapat dimanfaatkan untuk kegiatan-kegiatan ekonomi.

"Dan ini juga untuk mendorong partisipasi masyarakat maupun pihak lain ikut serta melalui skema kerja sama dengan pihak pengelola dalam rangka mendorong pertumbuhan ekonomi di daerah," kata Marta dalam keterangan tertulis, Senin.

Baca juga: ASDP Indonesia Ferry Catatkan Laba Bersih Rp 340 Miliar Semester I-2022

Marta meminta seluruh pihak yang terlibat dalam kerja sama tersebut dapat mematuhi aturan yang ada dan menjaga kualitas pelayanan dan kebersihan fasilitas.

"Saya juga berharap bahwa skema perjanjian kerja sama ini akan menjadi role model pemanfataan BMN di lingkungan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan," ujarnya.

Baca juga: Fakta Pelabuhan Ajibata Sumatera Utara yang Diresmikan Presiden Jokowi

Sementara itu, Direktur Transportasi Sungai, Danau, dan Penyeberangan (TSDP) Junaidi mengatakan, berdasarkan laporan yang diterimanya, objek BMN yang akan dilakukan Kerja Sama Pemanfaatan Operasional (KSPO) berupa lahan dan bangunan di Pelabuhan Ajibata serta bangunan di Pelabuhan Ambarita.

Ia mengatakan, jangka waktu pemanfaatan tersebut selama 25 tahun sejak ditandatanganinya perjanjian dan dapat diperpanjang.

"Proses Pemilihan Mitra KSPO ini dilaksanakan dengan mekanisme penunjukan langsung kepada PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) mengingat objek pemanfaatan dalam bentuk KSPO tersebut merupakan BMN yang bersifat khusus," kata Junaidi.

Baca juga: Jelang Nataru, Kapal Feri Rute Ambarita-Ajibata Danau Toba Ditambah

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.