Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

AI Dinilai Tak Bisa Gantikan Tenaga Kerja di Bidang Komunikasi

Kompas.com - 24/04/2024, 05:46 WIB
Yohana Artha Uly,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) diyakini tak bisa menggantikan peran tenaga kerja di bidang komunikasi. Sebab peran manusia tetap diperlukan dalam menyusun strategi komunikasi.

Hal itu menjadi pembahasan dalam webinar Road to World Public Relations Forum (WPRF) 2024 - AI dan Masa Depan Komunikasi Publik pada Selasa (23/4/2024).

Staf Khusus III Menteri BUMN Bidang Komunikasi Publik Arya Sinulingga mengatakan, AI memang berperan penting dalam bidang komunikasi, terutama kehumasan atau public relations (PR).

Baca juga: Luhut: Apple Tertarik Investasi Kembangkan AI di IKN, Bali, dan Solo

Ia bilang, dengan banyaknya jumlah BUMN, AI digunakan dalam pemantauan pemberitaan guna mengetahui perkembangan isu terkini yang ramai dibicarakan publik.

"Kalau enggak pakai AI ya bisa berantakan, apalagi dengan perusahaan kami yang saat ini ada 41 BUMN, tapi sampai dengan anak-cucu usaha mencapai 900 perusahaan," ujar Arya.

Meski dalam pemantauan berita memanfaatkan AI, namun strategi komunikasi selanjutnya yang disusun untuk menindaklanjuti isu yang ramai di publik, tetap memerlukan peran manusia.

Baca juga: Platform BossHire Manfaatkan AI untuk Bantu Perusahaan Rekrut Karyawan

Dia bilang, hanya manusia yang memiliki pemikiran dan kebijaksanaan dalam menetapkan strategi komunikasi agar tidak salah langkah.

"Ketika membuat strategi komunikasi, di sinilah unsur manusianya yang sangat kuat. Semua yang AI hanya masuk untuk mempercepat pemetaan, tapi kita bikin strategi komunikasinya. Maka di situlah unsur manusianya susah dikalahkan oleh AI, karena di sana sudah ada namanya kebijakasanaan, ini tidak dimiliki AI," papar Arya.

Selain itu, dalam menetapkan agenda setting alias menentukan isu yang penting untuk dibahas publik, tetap diperlukan peran manusia. Menurutnya AI tidak mengetahui waktu yang tepat untuk membahas suatu isu, atau merespons isu yang berkembang di publik.

Baca juga: Startup Logistik Deliveree Kini Pakai AI agar Bisnis Lebih Efisien

"Di agenda setting, timing enggak dimiliki oleh AI, di situ unsur manusia, kapan saatnya kita harus jawab, kapan harus keluarkan berita," imbuh dia.

Tak hanya itu, dalam menyusun narasi yang baik dan tepat, Arya meyakini, AI tak punya mempunyai kemampuan yang mumpuni. Terlebih narasi itu memerlukan kata atau kalimat kunci yang sesuai dengan konteks agenda setting.

Menurutnya, narasi yang mengandalkan AI hanya bersifat umum, alias tak spesifik sesuai kebutuhan agenda setting. Bahkan, narasi itu tak jarang mengambil narasi yang sudah dipakai dipublik, seperti pidato tokoh tertentu.

Baca juga: Pada 2024, Sektor Bisnis di Indonesia akan Makin Ramai Mengadopsi AI

"Hal yang sangat sulit, kalau lihat pengalaman saya, yang susah banget untuk AI bantu adalah narasi. Narasi apa yang akan disampaikan ke publik, kata kunci, kalimat kunci, apa yang cocok untuk publik, karena AI kan umum," papar Arya.

Maka dari itu, Arya bilang, dalam mendorong pengembangan komunikasi BUMN ke publik, pihaknya tetap menggunakan AI, namun peran manusia tak tergantikan. Ia bilang, sumber daya manusia di bidang komunikasi terus ditingkatkan kapasitasnya untuk mampu menyusun strategi komunikasi yang tepat.

"Jadi disitulah kita (manusia) yang punya kemampuan, pengalaman, wisdom (kebijaksanaan). Kami mendorong karyawan kami untuk upgrade kemampuan teknis mereka di AI, tapi juga meng-upgrade pengalaman-pengalaman mereka supaya punya mindset yang kuat untuk membuat narasi," jelasnya.

Baca juga: AI Permudah Perusahaan Asuransi Akuisisi dan Klaim Kendaraan

Halaman:


Terkini Lainnya

Investasi ORI atau SBR? Ini Perbedaannya

Investasi ORI atau SBR? Ini Perbedaannya

Work Smart
Rincian Harga Emas Antam Senin 27 Mei 2024, Naik Rp 2.000 Per Gram

Rincian Harga Emas Antam Senin 27 Mei 2024, Naik Rp 2.000 Per Gram

Spend Smart
IHSG Menghijau, Rupiah Melemah ke Level Rp 16.026

IHSG Menghijau, Rupiah Melemah ke Level Rp 16.026

Whats New
Produsen Elektronik Sebut Aturan Permendag 8/2024 Bisa Bikin RI Kebanjiran Produk Impor

Produsen Elektronik Sebut Aturan Permendag 8/2024 Bisa Bikin RI Kebanjiran Produk Impor

Whats New
Ajinomoto Indonesia Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Syaratnya

Ajinomoto Indonesia Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Syaratnya

Work Smart
Harga Bahan Pokok Senin 27 Mei 2024, Harga Ikan Tongkol dan Ikan Kembung Naik

Harga Bahan Pokok Senin 27 Mei 2024, Harga Ikan Tongkol dan Ikan Kembung Naik

Whats New
Transisi Jadi BUS, BTN Syariah Perkuat Fondasi Bisnis

Transisi Jadi BUS, BTN Syariah Perkuat Fondasi Bisnis

Whats New
Tak Cukup dengan Penurunan Kemiskinan Ekstrem

Tak Cukup dengan Penurunan Kemiskinan Ekstrem

Whats New
IHSG Diperkirakan Sentuh 'All Time High' Hari Ini, Berikut Rekomendasi Sahamnya

IHSG Diperkirakan Sentuh "All Time High" Hari Ini, Berikut Rekomendasi Sahamnya

Earn Smart
Kemenhub Bahas Tarif LRT Jabodebek Pekan Ini, Promo Bakal Berlanjut?

Kemenhub Bahas Tarif LRT Jabodebek Pekan Ini, Promo Bakal Berlanjut?

Whats New
Blibli Hadirkan Promo Kosmetik dan 'Skincare', Ada 'Cashback' 100 Persen

Blibli Hadirkan Promo Kosmetik dan "Skincare", Ada "Cashback" 100 Persen

Spend Smart
[POPULER MONEY] Cara Cek Sertifikat Tanah secara Online | Penjelasan Super Air Jet soal Pesawat Keluar Landasan

[POPULER MONEY] Cara Cek Sertifikat Tanah secara Online | Penjelasan Super Air Jet soal Pesawat Keluar Landasan

Whats New
Suku Bunga Acuan BI Diprediksi Tak Lebih dari 6,25 Persen hingga Akhir 2024

Suku Bunga Acuan BI Diprediksi Tak Lebih dari 6,25 Persen hingga Akhir 2024

Whats New
Pasar Obligasi Melemah pada April 2024, Bagaimana Potensinya ke Depan?

Pasar Obligasi Melemah pada April 2024, Bagaimana Potensinya ke Depan?

Earn Smart
Penjelasan Lengkap BPJS Kesehatan soal Ikang Fawzi Antre Layanan Berjam-jam

Penjelasan Lengkap BPJS Kesehatan soal Ikang Fawzi Antre Layanan Berjam-jam

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com