Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bahan Baku Susu Impor Senilai Rp 120 Miliar Digerebek di Bogor

Kompas.com - 15/09/2022, 10:55 WIB

KOMPAS.com - Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan menyita 2.735 ton produk olahan bahan baku susu impor senilai Rp120 miliar di kawasan pergudangan, Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu.

"Ceritanya 5 September 2022 ini, Pak Veri Dirjen PKTN (Direktur Jenderal Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga) melakukan pengawasan, ditemukan lah PT TK yang merupakan importir produk hewan olahan susu dan turunannya," kata Zulkifli dikutip dari Antara, Kamis (15/9/2022). 

Menurutnya, penyitaan itu dilakukan karena PT TK belakangan ini tidak mengantongi izin impor sesuai Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) nomor 51 tahun 2020 tentang Pemeriksaan dan Pengawasan Tata Niaga Impor Setelah Melalui Kawasan Pabean.

"Maka PPNS Post Border turun tangan, tidak boleh didagangkan karena melanggar aturan. Ini bahan baku, industri lain bergantung juga dengan bahan baku ini, penting dan strategis. Oleh karena itu perusahaan (PT TK) sudah mengakui salah," ujarnya.

Baca juga: Intip Gaji Polisi Berpangkat AKBP Setingkat Kapolres

Zulkifli menyebutkan, pelanggaran yang dilakukan oleh perusahaan ini bersifat administrasi, sehingga bisa diperbaiki dengan cara melakukan re-ekspor untuk kemudian melengkapi dokumen.

Ia menerangkan bahwa berdasarkan keterangan dari pihak PT TK, perusahaan importir itu belakangan ini kesulitan memperoleh izin dari Kementerian Pertanian Republik Indonesia.

"Kenapa tidak ngurus surat-suratnya. lama katanya tiga bulan dan ini harus ada dari Pertanian. Pertanian tidak mengeluarkan rekomendasi dan bersurat kepada Kemendag," tuturnya.

Sementara itu, Direktur Jenderal Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga Veri Anggrijono menjelaskan, langkah-langkah penegakan hukum melalui pengenaan sanksi dapat memberikan efek jera bagi pelaku usaha yang tidak taat ketentuan.

"Sebagai tindak lanjut, akan dikenakan sanksi sesuai dengan peraturan yang berlaku, sehingga dapat memberikan efek jera kepada pihak-pihak yang melakukan pelanggaran ketentuan peraturan perundang-undangan, khususnya terkait kegiatan importasi," kata Veri.

Baca juga: Terlalu Banyak Pembangkit, Listrik PLN Jadi Oversupply dan Bikin Rugi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Antara
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+