Harga Minyak Mentah Dunia Melonjak Jelang Pertemuan OPEC+

Kompas.com - 05/10/2022, 08:15 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

NEW YORK, KOMPAS.com – Harga minyak mentah dunia mengalami kenaikan pada perdagangan hari Selasa (4/10/2022) waktu setempat. Kenaikan harga minyak dibayangi oleh potensi pemangkasan produksi yang akan dibahas dalam pertemuan OPEC+ pada Rabu (5/10/2022).

Mengutip CNBC, harga minyak mentah berjangka Brent naik 2,83 dollar AS atau 3,18 persen, menjadi 91,69 dollar AS per barrel setelah sempat melonjak 4 persen di hari sebelumnya. Sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 2,7 dollar AS atau 3,2 persen di level 86,37 dollar AS per barrel.

Kenaikan harga minyak terjadi karena ekspektasi pasar akan pengurangan produksi dalam jumlah besar minyak mentah, yang akan dibahas dalam pertemuan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya atau OPEC+ hari ini. Kekhawatiran ini bahkan melebihi kekhawatiran pasar akan ekonomi global.

Baca juga: Minyak Makan Merah Jadi Alternatif Minyak Goreng, Kapan Diproduksi Massal?

Kabar yang berhembus menyebutkan bahwa pada pertemuan OPEC+, negara-negara pengekspor minyak akan berembuk untuk memutuskan pengurangan produksi hingga lebih dari 1 juta barrel per hari. Pemotongan produksi yang dilakukan oleh negara pengekspor minyak mentah menjadi pemotongan produksi terbesar sejak pandemi Covid-19 tahun 2020.

"Terlepas dari semua yang terjadi dengan perang di Ukraina, OPEC+ tidak pernah sekuat ini dan mereka akan melakukan apa pun untuk mendukung harga minyak mentah,” kata Edward Moya, analis senior OANDA.

OPEC+ telah meningkatkan produksi tahun ini setelah pemotongan rekor yang terjadi pada tahun 2020 karena penurunan permintaan yang disebabkan oleh pandemi Covid-19. Namun dalam beberapa bulan terakhir, organisasi tersebut telah gagal memenuhi peningkatan produksi yang direncanakan sebesar 3,6 juta barrel per hari.

“Sementara OPEC+ mungkin mengumumkan pemotongan besar lebih dari 1 juta barel per hari. Pada kenyataannya, pemotongan itu bisa jauh lebih kecil. Ini karena sebagian besar anggota OPEC+ berproduksi jauh di bawah tingkat produksi target mereka," kata analis ING.

Baca juga: Bank Mandiri Prediksi Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III-2022 Lebih Tinggi dari Kuartal Sebelumnya


Goldman Sachs mengungkapkan, pemangkasan produksi terjadi setelah penurunan harga yang cukup tajam pada pekan lalu. Dengan munculnya wacana pemangkasan produksi ini, mendorong harga minyak dalam trend bullish.

Di sisi lain, Tina Teng, seorang analis di CMC Markets menilai kekhawatiran tentang ekonomi global masih menekan harga minyak mentah dunia. Hal ini karena investor juga melihat potensi untuk mengambil keuntungan.

“Masih ada ketidakpastian di pasar global, seperti gejolak pasar obligasi, aksi jual aset berisiko, dan dolar AS yang meroket,” kata Teng.

Harga minyak telah turun selama empat bulan berturut-turut karena penguncian Covid-19 yang dilakukan oleh salah satu importir minyak utama, China, yang membatasi permintaan. Sementara kenaikan suku bunga dan melonjaknya dolar AS menekan pasar keuangan global.

Baca juga: Mampukah IHSG Lanjutkan Penguatan pada Hari Ini?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber CNBC


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.