Salin Artikel

Sony Berselisih dengan Disney, Tak Ada Lagi Spider-Man di Marvel

Dikutip dari The Wrap, Marvel telah membayar jaminan dalam perselisihan mengenai rencana pembiayaan film ke depan.

Keputusan tersebut menguntungkan kedua belah pihak. Adapun hingga saat ini, terdapat dua film Spider-Man yang telah digarap Sony bersama dengan Marvel Studio, yaitu Spider-Man: For Home yang dirilis Juni 2019 lalu, dan Spider-Man: Homecoming pada 2017.

Kerja sama dua perusahaan tersebut dimulai dengan kehadiran Spider-Man versi Tom Holland di Captain America: Civil War pada 2016 lalu. Kerja sama tersebut memungkinkan Spider-Man berinteraksi untuk pertama kalinya dengan tokoh-tokoh dalam Marvel Cinematic Universe (MCU).

Bahkan, dalam sekuel Far From Home, sebagian besar cerita berfokus pada kemungkinan Spider-Man bakal menggantikan Tony Stark sebagai jenius teknologi di The Avengers.

Rampungnya kemitraan Sony dan Marvel bakal meredupkan prospek kemitraan Spider-Man di MCU.

Sony Menolak Membiayai

Menurut Deadline yang pertama kali memberitakan hal tersebut, Disney meminta agar film Spider-Man di masa depan dibiayai 50-50 oleh kedua studio. Namun permintaan tersebut ditolak oleh Sony.

Sony justru memberikan tawaran untuk menjaga kesepakatan saat ini, di mana Marvel menerima di kisaran 5 persen dari first dollar gross (persentase pendapatan kotor box office di hari pertama rilis flim).

Disney pun menolak penawaran tersebut. Dalam kerja sama saat ini, Marvel adalah pihak yang mengelola seluruh merchandising di Spider-Man.

Saat ini, dua film Spider-Man dengan Tom Holland dan disutradai John Watts tengah dalam proses pengembangan. Namun, mereka tidak lagi dibimbing oleh Presiden Marvel Studios Kevin Feige.

Dirilis dua bulan setelah Avengers: Endgame, Far For Home menjadi penutup dari kerja sama antara Marvel dengan Sony.

Adapun Sony telah meraup 809 juta dollar AS di dalam negeri sejauh ini tahun ini, dan harus melewati 1 miliar dollar AS hingga kuartal IV mendatang.

Sony bakal merilis film komedi horor Zombieland: Double Tap Oktober ini, diikuti oleh Banks's Angels dari Elizabeth Banks serta film dengan potensi Oscar, A Beautiful Day in the Neighborhood pada bulan November.

Sony kemudian akan menutup tahun ini dengan Jumanji: The Next Level, sekuel dari Jumanji: Welcome to the Jungle yang menghasilkan 962 juta dollar As di seluruh dunia dua tahun lalu.

Sementara itu mengutip Bloomberg, harga saham Sony Corp mengalami penurunan di akhir perdagangan di bursa New York pada Selasa (20/8/2019) waktu setempat.

Di sesi penutupan, saham Sony Corp ditutup turun 0,11 persen menjadi 55,66 dollar AS per saham

https://money.kompas.com/read/2019/08/21/075124726/sony-berselisih-dengan-disney-tak-ada-lagi-spider-man-di-marvel

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.