Salin Artikel

Kebijakan Kerja dari Rumah Bikin Miliarder Ini Tambah Kaya, Kok Bisa?

NEW YORK, KOMPAS.com - Perusahaan-perusahan di dunia memberlakukan kebijakan kerja dari rumah (work from home/WFH) bagi para pegawainya, guna menghindari risiko penyebaran virus corona.

Kebijakan ini juga dilakukan oleh ratusan perusahaan di Indonesia. Institusi pemerintahan pun memperbolehkan pegawai negeri sipil (PNS) bekerja dari rumah hingga akhir Maret 2020.

Social distancing atau memberi ruang dalam komunikasi sosial tatap muka pun didorong untuk dilakukan.

Dalam hal kerja dari rumah, mau tidak mau rapat harus dilakukan secara virtual, baik teleconference maupun video conference.

Dengan banyaknya pegawai yang bekerja dari rumah, salah seorang miliarder ternyata meraup keuntungan.

Siapa dia?

Dilansir dari Bloomberg, Kamis (19/3/2020), pendiri aplikasi video conference Zoom Video Communications Inc, Eric Yuan, menikmati kenaikan kekayaan sebesar 20 juta dollar AS atau setara sekira Rp 304,4 miliar (kurs Rp 15.221 per dollar AS) pada awal pekan ini.

Padahal, mengawali pekan, indeks saham S&P 500 anjlok 12 persen.

Saham Zoom sendiri merangkak 0,4 persen di awal pekan ini. Sejak awal tahun 2020, saham Zoom melonjak 58 persen.

Kemudian, pada perdagangan sesi pertama Selasa (17/3/2020) waktu setempat atau Rabu (18/3/2020), saham Zoom melesat 3,5 persen.

Saham Zoom menguat setelah analis Needham & Co, Richard Valera, merekomendasikan investor untuk membeli.

Sepanjang tahun 2020 ini, kekayaan Yuan bertambah 2 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 30,4 triliun. Ini adalah peningkatan kekayaan terbesar keempat dalam indeks Bloomberg Billionaire.

Saat ini, Yuan berada di peringkat 274 dari daftar 500 orang terkaya di dunia versi Bloomberg. Kekayaan Yuan tercatat mencapai 5,6 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 85,2 triliun.

Tingginya permintaan terhadap aplikasi Zoom, yang memfasilitasi konferensi virtual dan pertemuan via web, melesat sejalan dengan perusahaan-perusahaan meminta pegawainya untuk kerja dari rumah. Selain itu, rapat pun harus dilakukan secara virtual.

Selain kerja dari rumah, sekolah pun meliburkan para siswanya. Akhirnya, siswa dan mahasiswa harus bekerja dari rumah.

Lahir di China, Yuan pernah delapan kali ditolak aplikasi visanya di Amerika Serikat. Pada akhirnya ia berhasil berkarier di Silicon Valley.

Ia memiliki ide untuk membuat Zoom lantaran harus menempuh perjalanan selama 10 jam untuk bertemu dengan kekasihnya ketika mereka kuliah di universitas yang berbeda.

Pada awal pekan ini, 500 orang terkaya di dunia kehilangan total 258 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 3.941 triliun. Sepanjang tahun ini, kekayaan mereka telah lenyap lebih dari 1 triliun dollar AS.

Awal pekan ini, pendiri Facebook Mark Zuckerberg harus rela kekayaannya turun dengan jumlah terbesar dalam sehari.

Kekayaan ayah dua anak ini anjlok 9 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 136,9 triliun menjadi 56,3 miliar dollar AS atau kira-kira Rp 856,9 triliun.

https://money.kompas.com/read/2020/03/19/150700326/kebijakan-kerja-dari-rumah-bikin-miliarder-ini-tambah-kaya-kok-bisa-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Top Up OVO lewat ATM dan m-Banking dengan Mudah

Cara Top Up OVO lewat ATM dan m-Banking dengan Mudah

Spend Smart
Pengunjung Meningkat, Emiten Mal Ini Optimistis Kinerja Keuangan Membaik

Pengunjung Meningkat, Emiten Mal Ini Optimistis Kinerja Keuangan Membaik

Whats New
Pendapatan Nasional: Pengertian, Manfaat, Konsep, dan Rumusnya

Pendapatan Nasional: Pengertian, Manfaat, Konsep, dan Rumusnya

Earn Smart
Saat 'Green Energy' Tenaga Surya dan Angin Ubah Desa Energi Berdikari Cilacap dari Gelap Menjadi Terang...

Saat "Green Energy" Tenaga Surya dan Angin Ubah Desa Energi Berdikari Cilacap dari Gelap Menjadi Terang...

Whats New
G20 Sherpa Meeting ke-2 Bakal digelar di Labuan Bajo, Apa Saja yang Dibahas?

G20 Sherpa Meeting ke-2 Bakal digelar di Labuan Bajo, Apa Saja yang Dibahas?

Whats New
Syarat dan Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan 2022, Bisa lewat HP

Syarat dan Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan 2022, Bisa lewat HP

Earn Smart
Dapat Tambahan PMN, BUMN Diminta Bisa Memanfaatkannya Secara Optimal

Dapat Tambahan PMN, BUMN Diminta Bisa Memanfaatkannya Secara Optimal

Whats New
MenKopUKM Ajak Pelaku Seni Masuk Ekosistem Digital

MenKopUKM Ajak Pelaku Seni Masuk Ekosistem Digital

Whats New
Minat Mendaftar MyPertamina Tinggi, Warga Diharap Makin Bijak Konsumsi BBM

Minat Mendaftar MyPertamina Tinggi, Warga Diharap Makin Bijak Konsumsi BBM

Whats New
Pemerintah Berencana Kembangkan Klaster Industri Kimia di IKN

Pemerintah Berencana Kembangkan Klaster Industri Kimia di IKN

Whats New
Jangan Sampai Tertipu, Ini Syarat dan Cara Melamar Kerja di PT PLN (Persero)

Jangan Sampai Tertipu, Ini Syarat dan Cara Melamar Kerja di PT PLN (Persero)

Whats New
KAI Gandeng Operator KA Malaysia, Latih 92 Pekerja LRT Jabodebek

KAI Gandeng Operator KA Malaysia, Latih 92 Pekerja LRT Jabodebek

Whats New
Summarecon Agung Bakal Bagikan Dividen Rp 99,05 Miliar

Summarecon Agung Bakal Bagikan Dividen Rp 99,05 Miliar

Rilis
BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi 'BTN Bisnis', Targetnya Rp 7 Triliun

BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi "BTN Bisnis", Targetnya Rp 7 Triliun

Whats New
Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.