Salin Artikel

Tips Mengatur Keuangan Keluarga Muda di Kala Resesi

Tetapi, mengurus keuangan untuk pasangan menikah tidak semudah yang dikira.  Ada lebih banyak aspek yang harus diperhatikan dibandingkan saat mengatur keuangan pribadi.

Di masa normal, ada permasalahan yang dialami oleh mayoritas pasangan muda, yaitu tidak adanya keterbukaan kondisi finansial dari masing-masing pasangan dari awal. Padahal ini akan menjadi akar permasalahan yang makin besar di masa depan nanti.

Kemudian, hal ini menjadi dua kali lebih sulit dilakukan di masa seperti ini, saat Indonesia terjebak resesi.

Agar tidak salah langkah, kamu bisa menyimak strategi dan cara mengelola keuangan keluarga yang disampaikan oleh Melvin Mumpuni, perencana keuangan sekaligus CEO dan founder dari Finansialku berikut ini.

1. Strategi mengatur keuangan untuk keluarga baru

Dalam konsep perencanaan keuangan ala Finansialku, ada yang disebut dengan Piramida Perencanaan Keuangan. 

Pada urutan pertama atau di paling bawah piramida ini terdapat keamanan keuangan. Keamanan keuangan ini mencakup dana darurat, arus keuangan yang baik serta asuransi.

Untuk pasangan muda yang masih belum punya anak, dana darurat yang harus dikumpulkan adalah sebesar 9 kali pengeluaran bulanan.

Sebenarnya, menyiapkan dana darurat untuk pasangan baru menikah tidak akan menjadi tugas yang berat kalau masing-masing sudah punya dana darurat sejak sebelum menikah.

Dana darurat harus disimpan di rekening atau tempat terpisah dari rekening utama, agar tidak terpakai untuk hal-hal yang tidak penting. Selain rekening tabungan, dana darurat bisa disimpan di deposito, logam mulia, emas digital atau pun fisik, atau reksa dana pasar uang.

Adapun, untuk bisa mendapatkan arus keuangan yang baik, Anda bisa mengurangi utang baik sebelum dan sesudah menikah, atau bahkan menyelesaikannya satu per satu.

Setelah menyelesaikan dua hal di atas, barulah Anda mulai mempertimbangkan untuk membeli asuransi buat Anda dan pasangan Anda.

2. Menambah pemasukan

Apabila kehidupan keuangan rumah tangga kamu di masa resesi ini berada dalam keadaan yang kritis, maka Melvin Mumpuni menyarankan untuk menambah pemasukan.

Baik istri atau suami, harus membicarakan hal ini dengan baik agar didapatkan sebuah keputusan yang tidak merugikan satu sama lain.

3. Buat resolusi yang ideal

Di masa pandemi dan resesi, mayoritas warna dunia menjadi objek yang terdampak dan kita tidak bisa memungkiri itu.

Melvin Mumpuni menyarankan untuk membuat resolusi yang ideal dan cocok diterapkan di masa sulit seperti ini, seperti misalnya memetik slogan dari tema World Financial Day 2020, ‘Live for Today, Plan for Tomorrow.’   Artinya, kita harus mengusahakan untuk setidaknya bisa hidup secara layak sampai sekarang.

4. Strategi keluarga muda beli properti pertama

Untuk bisa mendapatkan properti pertama, sebenarnya kamu bisa saja memilih untuk mengambil uluran tangan dari Pemerintah dengan program-program yang diberikan, seperti salah satunya rumah subsidi, atau KPR subsidi.

Tetapi ini tentu tidak berlaku untuk semua orang, karena beberapa hal harus dipertimbangkan, salah satunya adalah lokasinya yang cukup jauh dari distrik perkantoran.

Ada cara kedua yang mungkin saja cocok untuk kamu, yaitu mulai menghitung harga rumah dan menetapkan target waktu untuk mencapai jumlah itu.

Kamu bisa mulai melakukan akselerasi dengan menambah pemasukan, berhemat, atau bahkan memperkerjakan uang kamu dengan melakukan investasi.

Tapi ingat, investasi tidak bisa dilakukan secara asal, harus ada perhitungan yang jelas, seperti berapa return yang diinginkan, dan instrumen apa yang bisa mewujudkannya. Misalnya, perhitungan dengan menggunakan Aplikasi Finansialku. (Hesti Retno Wahyuni)

Artikel ini merupakan kerja sama dengan Finansialku.com. Isi artikel di luar tanggung jawab Kompas.com

https://money.kompas.com/read/2020/11/18/170800826/tips-mengatur-keuangan-keluarga-muda-di-kala-resesi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah Adakah Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter di Pasar Tradisional? Pedagang: Belum Ada Nih!

Sudah Adakah Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter di Pasar Tradisional? Pedagang: Belum Ada Nih!

Whats New
Kata Direktur DJKN soal Anak Buahnya yang Palsukan Surat Aset Jaminan BLBI

Kata Direktur DJKN soal Anak Buahnya yang Palsukan Surat Aset Jaminan BLBI

Whats New
Kolaborasi Bank Aladin Syariah dan Google Percepat Inklusi Keuangan di Indonesia

Kolaborasi Bank Aladin Syariah dan Google Percepat Inklusi Keuangan di Indonesia

Whats New
IHSG Ditutup Menguat ke Level 6.600, AMRT, INDY, dan EMTK Pimpin Kenaikan

IHSG Ditutup Menguat ke Level 6.600, AMRT, INDY, dan EMTK Pimpin Kenaikan

Whats New
PLN Punya Utang Rp 430 Triliun

PLN Punya Utang Rp 430 Triliun

Whats New
IKN Pindah, Aset Negara di Jakarta Senilai Rp 300 Triliun akan Disewakan

IKN Pindah, Aset Negara di Jakarta Senilai Rp 300 Triliun akan Disewakan

Whats New
Lagi Jadi Tren, Ini 6 Keuntungan Memakai Rekening Online

Lagi Jadi Tren, Ini 6 Keuntungan Memakai Rekening Online

Spend Smart
Jubir Luhut: Kewarganegaraan Berubah, Ekstradisi Buronan RI di Singapura Tetap Jalan

Jubir Luhut: Kewarganegaraan Berubah, Ekstradisi Buronan RI di Singapura Tetap Jalan

Whats New
Setelah Digital Banking, Siap-siap Metaverse Banking

Setelah Digital Banking, Siap-siap Metaverse Banking

Whats New
Satgas BLBI Akui Ada Aset Pengemplang yang Balik Lagi ke Pemilik Lama

Satgas BLBI Akui Ada Aset Pengemplang yang Balik Lagi ke Pemilik Lama

Whats New
Ada Perjanjian Ekstradisi RI-Singapura, Makin Mudah Kejar Pengemplang BLBI?

Ada Perjanjian Ekstradisi RI-Singapura, Makin Mudah Kejar Pengemplang BLBI?

Whats New
BNI Bakal Sulap Bank Mayora Jadi Bank Digital UMKM

BNI Bakal Sulap Bank Mayora Jadi Bank Digital UMKM

Whats New
Kesepakatan FIR RI-Singapura Dipertanyakan, Ini Kata Jubir Luhut

Kesepakatan FIR RI-Singapura Dipertanyakan, Ini Kata Jubir Luhut

Whats New
Soal Kesepakatan FIR dengan Singapura, Apa Saja Manfaatnya bagi Indonesia?

Soal Kesepakatan FIR dengan Singapura, Apa Saja Manfaatnya bagi Indonesia?

Whats New
Selain Gaji Pokok, Ini Tunjangan Lurah dan Camat di Jakarta Per Bulan

Selain Gaji Pokok, Ini Tunjangan Lurah dan Camat di Jakarta Per Bulan

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.