Salin Artikel

Indonesia Dinilai Masih Bisa Dapat Berkah dari Krisis Energi

Jumlah ini meningkat 6,89 persen mtm dari bulan September 2021 yang pada waktu itu tercatat 20,61 miliar dollar AS dan bila dibandingkan dengan surplus Oktober 2020 yang pada waktu itu tercatat 14,36 miliar dollar AS ini naik 53,35 persen yoy.

Tak hanya meningkat secara bulanan maupun tahunan, bahkan nilai ekspor kembali mencetak rekor tertingginya menggantikan posisi Agustus 2021 yang tercatat 21,43 miliar dollar AS.

Peningkatan ekspor pada bulan tersebut didorong oleh meningkatnya permintaan dari negara-negara tujuan ekspor.

Selain itu, peningkatan ekspor juga didorong oleh peningkatan berbagai harga komoditas, seperti Indonesia Crude Price (ICP) yang naik 13,03 persen mtm, batu bara 27,58 persen mtm, minyak kernel naik 26,62 persen mtm, minyak kelapa sawit naik 10,62 persen mtm, serta komoditas karet, tembaga, timah, dan aluminium.

Ekonom Makroekonomi dan Pasar Keuangan LPEM FEB UI Teuku Riefky mengatakan, peningkatan harga komoditas ini memang membawa angin segar bagi ekspor Indonesia.

Sebagaimana diketahui, peningkatan harga komoditas yang menjadi kekuatan bagi ekspor ini didorong oleh adanya krisis energi di beberapa negara seperti China, India, serta negara-negara di Eropa.

Riefky melihat, berkah yang diterima Indonesia ini berpotensi bertahan untuk beberapa waktu ke depan. Sehingga, masih berpotensi memperkuat nilai ekspor, meski tidak setinggi pada bulan Oktober 2021.

“Estimasi kami belum ada tanda-tanda penurunan harga komoditas yang signifikan. Krisis energi masih akan berlangsung di negara-negara yang permintaan sudah pulih tetapi suplai belum. Untuk beberapa waktu ke depan, akan naik dan kapan turunnya? Belum ada bayangan,” ujar Riefky kepada Kontan.co.id, Jumat (15/11/2021).

Sejumlah komoditas pun masih digadang menjadi primadona ekspor Indonesia, seperti batubara dan crude palm oil (CPO). Ditambah, ada lagi komoditas besi dan baja yang akhir-akhir ini banyak dikirim seperti ke negara China.

Namun, Riefky mengingatkan agar Indonesia tak selamanya bergantung pada komoditas. Karena, bila ada penurunan harga, maka berkah yang didapat bisa saja berkurang.

“Ini kemudian membuat kita rentan terhadap fluktuasi harga dan bisa menimbulkan risiko jangka menengah panjang. Ketakutannya, bisa saja kita tidak bisa keluar dari jebakan negara berpendapatan menengah (middle income trap),” ujar Riefky.

Untuk itu, Riefky mengimbau pemerintah untuk melakukan diversifikasi sumber pertumbuhan. Dalam hal ini, yang bisa digenjot, setidaknya dalam jangka menengah, adalah revitalisasi sektor manufaktur.

Reindustrialisasi sangat dibutuhkan dalam membangun perekonomian Indonesia dan mengejar cita-cita bangsa untuk menjadi negara maju. Namun, untuk mencapai ini memang menghadapi banyak tantangan. Yang diperlukan adalah mendorong investasi dengan membuat iklim bisnis yang lebih baik.

“Ini mendesak. Karena kalau tidak, kita susah untuk transformasi ke sektor lainnya yang memiliki nilai tambah tinggi. Memang ini harus jadi prioritas pembangunan paling tidak pasca Covid-19,” tandasnya. (Bidara Pink)

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Ekspor Indonesia dinilai masih bisa kecipratan berkah dari krisis energi

https://money.kompas.com/read/2021/11/15/202145226/indonesia-dinilai-masih-bisa-dapat-berkah-dari-krisis-energi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.