Kompas.com - 20/12/2012, 15:02 WIB
EditorHindra

JENEWA, KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Mari Elka Pangestu menjadi salah satu kandidat memimpin Organisasi Perdagangan Dunia alias WTO, menggantikan Pascal Lamy yang akan mundur Agustus 2013 mendatang. Mari akan bersaing dengan calon lainnya untuk memimpin organisasi perdagangan terbesar dunia itu.

Perlu diketahui, sebelum menjadi Menteri Pariwisata, Mari lama menjabat Menteri Perdagangan Indonesia. Saat itu, ia aktif dalam berbagai aktivitas pertemuan ekonomi regional maupun international. Inilah modal Mari untuk maju dalam bursa pemimpin WTO.

Selain modal pengalaman, Mari juga memiliki modal studi, karena Ia telah meraih gelar doktor dalam bidang perdagangan internasional dari University of California. Ia kini menjadi kandidat Direktur WTO bersama dengan calon lainnya, yakni Alan Kyerematen dari Ghana dan dan Anabel Gonzalez dari Kosta Rika.

Kehadiran Mari dalam bursa pemilihan Direktur WTO itu akan menjadi fenomenal. Sebab, selama 17 tahun berdirinya WTO, lima pucuk pimpinannya dipegang oleh kaum Adam.

Semua lima direktur umum dalam 17 tahun sejarah WTO ini telah dipilih laki-laki, dan semua kecuali satu telah datang dari negara-negara maju. Selain itu, empat dari lima pemimpin WTO sebelumnya dipimpin oleh perwakilan dari negara maju.

Dalam kancah international, Mari dikenal sebagai teknokrat dan reformis di kabinet Indonesia. Ia lahir sebagai etnis Tionghoa yang menjabat sebagai menteri perdagangan selama tujuh tahun. Ia terlibat dalam berbagai pertemuan perdagangan dunia, dan Ia disukai ketika menjadi pembicara dalam pertemuan Putaran Doha .

Selain dihormati di Putaran Doha dan di forum-forum perdagangan lainnya seperti G20, namun Mari sering konflik dengan teman-temannya di kabinet yang ingin melindungi kepentingan dalam negeri. Agar konflik kabinet tidak merusak citra pemerintah, Presiden SBY akhirnya menggeser posisi Mari menjadi menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

Rotasi posisi Mari tersebut disusul dengan munculnya kecaman dari AS, terutama soal aturan impor. Selain itu, Indonesia juga menghadapi pertanyaan dari Turki, Australia dan Sri Lanka atas keputusan pemerintah mengenakan tarif bea masuk 20% untuk tepung terigu.

Perlu diketahui, Indonesia akan menjadi tuan rumah dalam pertemuan dua tahunan tingkat menteri WTO yang akan berlangsung di Bali bulan Desember 2013.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.