Presiden: Batik Komoditas Andalan Indonesia

Kompas.com - 18/07/2013, 07:46 WIB
Presiden SBY saat acara Gelar Batik Nusantara 2013 di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu ( 17/7/2013 ). KOMPAS.COM/Sandro GatraPresiden SBY saat acara Gelar Batik Nusantara 2013 di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu ( 17/7/2013 ).
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS, KOMPAS.com
- Batik merupakan komoditas unggul dan unik milik Indonesia. Batik dapat dijadikan andalan bagi industri dan perekonomian yang dapat meningkatkan penghasilan bagi seluruh pemangku kepentingan di Tanah Air. Upaya memajukan dan mengembangkan batik diharapkan terwujud sehingga Indonesia bisa menjadi pusat budaya batik di dunia.

”Batik memiliki nilai ekonomi dan meningkatkan penghasilan, baik yang diterima pengelola industri, perajin, maupun pedagang. Bahkan, menurut catatan saya, ada 3,5 juta rakyat Indonesia yang bekerja dalam usaha batik, baik secara langsung maupun tidak langsung,” kata Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada pembukaan Gelar Batik Nusantara 2013 di Jakarta Convention Center, Rabu (17/7/2013).

Presiden menuturkan, kondisi itu menunjukkan bahwa batik memberikan kontribusi bagi penciptaan lapangan kerja dan otomatis bagi peningkatan penghasilan rakyat. Dalam beberapa tahun terakhir, batik Indonesia berkembang pesat, baik dari sisi kualitas, corak, warna, maupun keindahan. Penggunaan batik di dalam negeri dan luar negeri pun semakin meluas.

Presiden menilai, dunia pun semakin mencintai batik. ”Dalam berbagai pertemuan bilateral saya dengan pemimpin dunia, kami sering menggunakan batik. Pada acara multilateral dan perhelatan internasional lain pun, saya hampir selalu memberikan cendera mata bagi tamu negara berupa batik. Pendek kata, kami ingin menghadirkan batik kepada masyarakat dunia,” ujar Presiden.

Menteri Perindustrian MS Hidayat mengatakan, Gelar Batik Nusantara 2013 yang diselenggarakan Yayasan Batik Indonesia bersama Kementerian Perindustrian merupakan ajang promosi produk unggulan batik Indonesia. Kegiatan yang berlangsung pada 17-21 Juli 2013 ini bertujuan melestarikan dan mengembangkan industri batik nasional.

”Diharapkan batik dapat menembus pasar lebih luas dan mampu meningkatkan pendapatan perajin, pedagang, daerah, bahkan memberikan devisa bagi negara,” ujar Hidayat.

Pengukuhan batik sebagai warisan budaya tak benda oleh UNESCO tahun 2009 memberikan kebanggaan sekaligus tantangan bagi pemangku kepentingan di Indonesia. (CAS/ATO)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X