Kwik: Kalau Kontraknya Habis, Perusahaan Migas Asing Harus Pergi

Kompas.com - 28/08/2013, 17:17 WIB
Ilustrasi blok migas

KOMPAS/SUBUR TJAHJONOIlustrasi blok migas
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekonom senior, Kwik Kian Gie, menilai pemerintah tidak mampu mengelola Blok Mahakam, dan Blok Cepu, karena terus memperpanjang kontrak kerja sama kepada pihak asing.

"Kontrak Cepu dan kontrak Mahakam, kalau sudah habis pergi dong. Bangsa Indonesia tidak mampu mengelola Blok Mahakam, dan Blok Cepu. Ini hopeless," kata Kwik di Jakarta, Rabu (28/8/2013).

Menyoroti kondisi ekonomi Indonesia saat ini, Kwik mengatakan sulit, karena hampir seluruh sumber pendapatan vital dikuasai asing.

"Kalau ada kapitalis besar bilang mau investasi, silakan. Dia bilang mau keruk batubara, silakan. Banyak sekali aspek yg baru diketahui belakangan (sebab ekonomi terpuruk)," ungkap Kwik.

Malah menurutnya, selama Soeharto berkuasa, sumber-sumber ekonomi yang berpengaruh terhadap hajat hidup orang banyak, tidak dikuasai asing.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X