IMF: Langkah Pemerintah dan BI Sudah Tepat untuk Jangka Pendek

Kompas.com - 30/08/2013, 07:27 WIB
EditorErlangga Djumena

”Pada tahun 1998, kita tidak memiliki masalah defisit neraca perdagangan dan neraca berjalan yang sekarang terjadi. Masalah ekonomi sekarang adalah kesalahan kebijakan dan tata kelola,” kata Hendri.

Hendri menguraikan, pemerintah atas saran IMF meliberalkan sektor pertanian dengan mendorong impor dan mengurangi subsidi. Sektor pertanian nasional yang belum kokoh akhirnya kehilangan daya saing menghadapi produk impor yang murah dan masuk kapan saja.

Menurut Hendri, pemerintah mengabaikan sektor pertanian yang menampung sedikitnya 40 juta tenaga kerja sehingga menjadi penopang perekonomian nasional. Hendri meminta pemerintah sadar dan mau membenahi masalah struktural perekonomian di semua sektor.

”Bukan mengutak-atik kebijakan moneter dan fiskal semata. Harus ada perubahan yang mendasar karena penyebab inflasi terbesar adalah tahu, tempe, dan beras,” kata Hendri.

Sementara itu, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan, saat berdiskusi dengan komunitas seniman di Yogyakarta, Rabu (28/8/2013) malam, mengatakan, Indonesia harus memiliki paradigma sebagai negara eksportir untuk mendorong perekonomian lebih maju. Ini untuk dapat memacu ekspor, mulai dari produk pertanian, manufaktur, hingga seni dan budaya.

”Paradigma swasembada agak salah parkir, harus berparadigma menjadi eksportir yang paling efisien,” ujarnya.

Gita menuturkan, Indonesia saat ini masih harus banyak mengimpor berbagai komoditas dari luar negeri. Ia mencontohkan, bawang putih harus diimpor setiap tahun karena hasil produksi di dalam negeri tidak mampu memenuhi kebutuhan masyarakat. (HAM/RWN)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Strategi Melati Eks JKT 48 Kembangkan Bisnis Nasi Bakar Kuali Kuning

Strategi Melati Eks JKT 48 Kembangkan Bisnis Nasi Bakar Kuali Kuning

Smartpreneur
Upah PMI Sektor Domestik di Taiwan Naik Jadi Rp 9,9 Juta

Upah PMI Sektor Domestik di Taiwan Naik Jadi Rp 9,9 Juta

Whats New
Pemerintah Kantongi Rp 10,6 Triliun dari Lelang Sukuk Negara

Pemerintah Kantongi Rp 10,6 Triliun dari Lelang Sukuk Negara

Whats New
Daftar Limit Transfer BCA Lengkap

Daftar Limit Transfer BCA Lengkap

Spend Smart
Nilai Tukar Rupiah Ditutup Melemah ke Rp 14.870,5 per Dollar AS

Nilai Tukar Rupiah Ditutup Melemah ke Rp 14.870,5 per Dollar AS

Whats New
Dirut PLN Ungkap Adanya Potensi Krisis Pasokan Batu Bara

Dirut PLN Ungkap Adanya Potensi Krisis Pasokan Batu Bara

Whats New
BKN Sebut ASN RI Lebih dari 4,3 Juta, Tapi Jumlah Perempuan Jadi Pimpinan Masih Minim

BKN Sebut ASN RI Lebih dari 4,3 Juta, Tapi Jumlah Perempuan Jadi Pimpinan Masih Minim

Whats New
Turun 9,55 Persen, Laba Bersih Lippo Cikarang Rp 222,5 Miliar di Semester I-2022

Turun 9,55 Persen, Laba Bersih Lippo Cikarang Rp 222,5 Miliar di Semester I-2022

Rilis
Reli Berakhir, IHSG Ditutup di Zona Merah Hari Ini

Reli Berakhir, IHSG Ditutup di Zona Merah Hari Ini

Whats New
Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Whats New
OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

Whats New
Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Whats New
Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Whats New
Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Whats New
Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

BrandzView
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.