Kompas.com - 02/12/2013, 19:10 WIB
Ilustrasi petani KOMPAS/GREGORIUS MAGNUS FINESSOIlustrasi petani
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Badan Pusat Statistik  mencatat penurunan jumlah petani gurem yang cukup signifikan dalam kurun waktu 10 tahun terakhir. Dari Sensus Pertanian 2013, jumlah petani gurem tercatat sebanyak 14,25 juta rumah tangga, merosot 25,07 persen dibanding 10 tahun silam.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suryamin mengatakan, terjadi penurunan sebanyak 4,77 juta rumah tangga dibanding 2003, yang sebanyak 19,02 juta rumah tangga petani gurem. Petani gurem adalah petani yang mengolah lahan kurang dari 0,5 hektar.

”Banyak yang karena luasnya kecil, disewakan saja, sementara yang memiliki tanah pindah ke sektor lain, ke perdagangan, jasa, jadi pegawai, ada juga yang dijual. Yang sangat memengaruhi penurunan jumlah petani gurem ini karena banyak lahan yang dijual dan disewakan, sehingga terjadi penurunan,” ujar Suryamin, di Jakarta, Senin (2/12/2013).

Sensus Pertanian 2013 mencatat, terjadi penurunan rumah tangga petani gurem di seluruh pulau, kecuali Maluku dan Papua. Penurunan terbesar ada di Pulau Jawa, dari 14,18 juta rumah tangga (2003) menjadi 10,18 juta rumah tangga (2013). Dari persentase itu, penurunan terbesar terjadi di Jawa Tengah, yaitu hampir 1,32 juta rumah tangga.

”Maluku dan Papua mengalami peningkatan rumah tangga petani gurem dari 0,3 juta menjadi 0,44 juta rumah tangga, ini karena Papua yang meningkat,” kata Suryamin.

Sementara itu, provinsi yang mengalami perubahan jumlah rumah tangga petani gurem terbesar adalah Banten, disusul Jawa Barat, Jawa Tengah, Sumatera Utara, dan Jawa Timur. ”Itu karena beralih profesi, atau dijual,” ucapnya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X