Faisal Basri: SBY Harus Berani Naikkan Harga BBM Bersubsidi

Kompas.com - 13/08/2014, 03:19 WIB
Pakar Ekonomi Universitas Indonesia Faisal Basri.  KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES Pakar Ekonomi Universitas Indonesia Faisal Basri.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dinilai bisa menurunkan harga BBM bersubsidi setelah sebelumnya menaikannya. Namun yang dibutuhkan saat ini adalah kembali menaikkan harga BBM bersubsidi agar tak memberatkan APBN.

Ekonom dari Universitas Indonesia Faisal Basri mengatakan, Presiden SBY masih punya waktu untuk menaikkan harga BBM bersubsidi sebelum Oktober 2014.

"Dia (Presiden SBY) telah "berdosa" dengan menaikkan tiga kali dan menurunkan tiga kali harga BBM bersubsidi agar dia terpilih kembali. Dia harus bayar. Kalau dia tidak naikkan, akan dikenang sebagai 'kejahatan'," kata dia kepada wartawan di Sarinah, Jakarta, Selasa (12/8/2014).

Dari catatan Kompas.com, SBY menaikkan harga bbm dua kali pada 2005 dan sekali pada 2008. SBY lantas menurunkan dua kali harga bbm pada 2008, dan sekali jelang Pemilu 2009. Saat ini harga premium di level Rp 6.500 per liter.

Faisal mengatakan, seharusnya harga Premium di level Rp 8.000 per liter jika pada 2008 lalu SBY tidak menurunkan harga. Dia berharap SBY menaikkan harga tersebut di akhir pemerintahannya.

"Jangan album lagu saja nambah terus. Sudah lima album. Dua tahun sekali bikin album. Justin Bieber saja tidak sampai 2 tahun sekali. Presiden kita merilis album lebih banyak dari artis profesional," lanjut Faisal.

Presiden SBY menelurkan album pertama pada 2007 bertajuk "Rinduku Padamu'. Album ini berisi 10 lagu. Dua tahun kemudian, SBY merilis album bertajuk Evolusi. Album SBY bersampul "Ku Yakin Sampai di Sana" keluar pada 2010. Setahun kemudian album "Harmoni" juga dirilis.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X