DIbayangi Kebijakan The Fed, Neraca Pembayaran Triwulan III Diprediksi Surplus

Kompas.com - 13/10/2014, 15:29 WIB
Ilustrasi dollar AS SHUTTERSTOCKIlustrasi dollar AS
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Keuangan Chatib Basri tetap khawatir terhadap normalisasi moneter oleh The Federal Reserve, meski Bank Indonesia (BI) akan menggerus Neraca Pembayaran Indonesia (NPI), meski Bank Indonesia memprediksi pada triwulan III-2014 bakal surplus 6 miliar dollar AS.

“Balance of payment (BoP) yang surplus bagus. Tapi, kita mesti jaga-jaga, jangan sampai capital reverse (pembalikan modal) karena kejadian normalisasi di AS,” tutur Chatib di Kantornya, Jakarta, Senin (13/10/2014).

Namun, saat dikonfirmasi bahwa hal itu bentuk ketakutan pemerintah, Chatib mengelak. “Bukan (takut). Tapi coba rupiah berapa? Rp 12.200 per dollar AS. Jadi itu mesti dijaga,” tukas dia.

Wakil Menteri Keuangan, Bambang PS Brodjonegoro menambahkan, NPI kemungkinan surplus, dan tidak akan jauh berbeda dari proyeksi BI. “Masalahnya kan, di transaksi berjalannya defisit. Tapi kemungkinan defisitnya lebih rendah dari kuartal ii, mudah-mudahan di bawah 3 persen dari PDB,” imbuh Bambang.

Sebagai informasi, Kurs tengah Bank Indonesia, Senin, menunjukkan nilai tukar rupiah di level Rp 12.202 per dollar AS. Posisi ini menguat tipis dibanding penutupan pekan lalu, yang berada di level Rp 12.207 per dollar AS.

Sementara itu, BI memperkirakan neraca pembayaran pada triwulan III-2014 akan surplus hingga mencapai level 6 miliar dollar AS. Inflow alias arus modal masuk yang tinggi mendongkrak surplus neraca transaksi finansial.

Alhasil, meskipun neraca transaksi berjalan diperkirakan masih defisit 8 miliar dollar AS pada triwulan III-2014, namun neraca pembayaran tetap bisa surplus.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X