Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gubernur BI Berharap Pemda "Ngerem" Kenaikan Tarif Angkutan

Kompas.com - 02/12/2014, 19:20 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus DW Martowardojo sedikit bernafas lega, sebab inflasi pada bulan November 2014 paska-kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi hanya 1,5 persen, alias di bawah prediksi BI yang bisa mencapai 1,6 persen.

BI pun memperhitungkan inflasi hingga akhir tahun ini di rentang 7,7 persen hingga 8,1 persen. BI berharap inflasi mendekati perkiraan 7,7 persen. Namun demikian, Agus masih was-was inflasi Desember 2014 bisa menembus 2 persen.

Agus menjelaskan, indeks harga konsumen pada November 2014 yang sebesar 1,5 persen disebabkan utamanya oleh komoditas cabai rawit. Meski demikian, ada andil kenaikan harga transportasi udara kelas ekonomi. Dia pun berharap, tarif angkutan dalam kota tidak akan mengerek inflasi pada bulan berikutnya.

“Kita upayakan supaya Pemerintah Daerah tidak menaikkan tarif angkutan dalam kota secara terlalu tinggi,” kata Agus, Selasa (2/12/2014).

Alasannya, Agus melanjutkan, biasanya inflasi akan lebih cepat naik didorong perubahan harga pada komoditas bahan makanan dan transportasi.  Di sisi lain, tarif angkutan antar kota sudah ditetapkan oleh Menteri Perhubungan.

Agus mengklaim tarif angkutan antar kota sudah terkendali. “Tapi kalau yang di dalam kota itu, biasanya ada di tangan Gubernur atau Bupati atau Walikota,” imbuh dia.

Secara umum, dia menambahkan, BI berharap inflasi akibat kenaikan harga BBM hanya bersifat sementara (temporer). Dia mengatakan, BI telah sangat mencermati ekspektasi inflasi yang muncul sebelum pengumuman kenaikan harga BBM.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+