Asa "Anak Warnet" untuk Memulangkan Para "Engineer" Indonesia yang Mendunia

Kompas.com - 07/03/2015, 10:40 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com - Bagi sebagian orang, hidup di era internet -- dimana semua akses data, berita, pengetahuan mampu dipertontonkan secara "telanjang", bisa berpengaruh negatif bagi kondisi sosial. Nilai-nilai social cultural masyarakat dinilai bisa tergerus. Namun, bagi sebagian orang lainnya justru melihat dalam perspektif sebaliknya.

Era internet bisa jadi era yang membuat orang sangat beruntung -- luar biasa beruntung, termasuk dalam bisnis. Menurut CEO Tokopedia Wiliam Tanuwijaya, generasi internet adalah generasi yang bisa melawan apapun, termasuk melawan ketidakmungkinan sekalipun.

"Generasi internet adalah generasi yang paling beruntung. Karena hanya generasi internetlah yang memungkinkan siapa saja -- termasuk underdog, untuk menantang status quo, melawan ketidakmungkinan, dan bertahan, kemudian menang," kata Wiliam diacara Smart Outlook 2015, Jakarta.

Baginya, internet layaknya mukjizat yang mampu menampilkan Indonesia menjadi pusat perhatian mata semua penduduk bumi. Bagaimana tidak, Tokopedia yang dirintisnya sejak 17 Agustus 2009, kini menjadi pusat perhatian dunia.

Tak tanggung-tanggung, pada Oktober 2014 lalu, SoftBank Internet and Media, Inc (SIMI) yang merupakan pemodal nomer satu di Jepang dan Sequoia Capital dari AS, menyuntikkan dana sebesar Rp 1,2 triliun kepada Tokopedia. (

Berawal dari warnet
Menariknya, kesuksesan Wiliam tersebut berawal dari warung internet alias warnet.  Ia sempat menjadi penjaga warnet semasa kuliah. Namun menurutnya, justru begitu banyak pengetahuan yang ia dapat di warnet.

"Saya ini asli dari Pematangsiantar, dari kecil sangat suka membaca. Ketika ada di warnet, mau baca apa tinggal ketik," kata ia mengingat masa lalunya.

Dari situlah, arti penting Internet bagi Indonesia ia temukan. Meskipun idenya membuat perusahaan jual beli online rintisan (start up) sempat direndahkan, Wiliam mengaku terus mengetuk pintu-pintu hati orang-orang yang mau bekerjasama membangun perusahan tersebut.

"Lihat semua sejarah, Google adalah bukan siapa-siapa saat mereka memulai. Sudah ada Yahoo sebagai incumbent. Facebook juga sama, sudah ada Friendster dan MySpace," ucap dia.

Nasionalisme di era internet
Di tengah era globalisasi -- dimana batas negara tak lagi nampak, nasionalisme atau kecintaan pada tanah air sangatlah penting. Namun, kata Wiliam, nasionalisme bukan berarti memaksa seseorang menggunakan produk dalam negeri. Slogan itu baginya sudah basi.

Apalagi dalam cermin kehidupan sehari-hari, misalnya pada handphone saja, aplikasi yang tertanam justru lebih banyak buatan luar negeri. "Nasionalisme bagi saya adalah bagaimana perusahaan Indonesia menciptakan produk yang bisa bersaing secara global. Sehingga nanti, si generasi selanjutnya, handphone yang kita pakai tertanam aplikasi-aplikasi buatan Indonesia. Saat itulah kita bangga sebagai Indonesia," kata dia.

Sebagai generasi internet, Wiliam punya cara sendiri membuktikan nasionalismenya. Caranya? uang Rp 1,2 triliun yang disuntikkan ke Tokopedia, akan dipergunakannya untuk menarik pulang para engineer-engineer Indonesia, yang sangat kreatif di luar negeri, untuk kembali ke pangkuan ibu pertiwi, membangun bangsa lewat kreatifitas di internet.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Top Up OVO lewat ATM dan m-Banking dengan Mudah

Cara Top Up OVO lewat ATM dan m-Banking dengan Mudah

Spend Smart
Pengunjung Meningkat, Emiten Mal Ini Optimistis Kinerja Keuangan Membaik

Pengunjung Meningkat, Emiten Mal Ini Optimistis Kinerja Keuangan Membaik

Whats New
Pendapatan Nasional: Pengertian, Manfaat, Konsep, dan Rumusnya

Pendapatan Nasional: Pengertian, Manfaat, Konsep, dan Rumusnya

Earn Smart
Saat 'Green Energy' Tenaga Surya dan Angin Ubah Desa Energi Berdikari Cilacap dari Gelap Menjadi Terang...

Saat "Green Energy" Tenaga Surya dan Angin Ubah Desa Energi Berdikari Cilacap dari Gelap Menjadi Terang...

Whats New
G20 Sherpa Meeting ke-2 Bakal digelar di Labuan Bajo, Apa Saja yang Dibahas?

G20 Sherpa Meeting ke-2 Bakal digelar di Labuan Bajo, Apa Saja yang Dibahas?

Whats New
Syarat dan Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan 2022, Bisa lewat HP

Syarat dan Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan 2022, Bisa lewat HP

Earn Smart
Dapat Tambahan PMN, BUMN Diminta Bisa Memanfaatkannya Secara Optimal

Dapat Tambahan PMN, BUMN Diminta Bisa Memanfaatkannya Secara Optimal

Whats New
MenKopUKM Ajak Pelaku Seni Masuk Ekosistem Digital

MenKopUKM Ajak Pelaku Seni Masuk Ekosistem Digital

Whats New
Minat Mendaftar MyPertamina Tinggi, Warga Diharap Makin Bijak Konsumsi BBM

Minat Mendaftar MyPertamina Tinggi, Warga Diharap Makin Bijak Konsumsi BBM

Whats New
Pemerintah Berencana Kembangkan Klaster Industri Kimia di IKN

Pemerintah Berencana Kembangkan Klaster Industri Kimia di IKN

Whats New
Jangan Sampai Tertipu, Ini Syarat dan Cara Melamar Kerja di PT PLN (Persero)

Jangan Sampai Tertipu, Ini Syarat dan Cara Melamar Kerja di PT PLN (Persero)

Whats New
KAI Gandeng Operator KA Malaysia, Latih 92 Pekerja LRT Jabodebek

KAI Gandeng Operator KA Malaysia, Latih 92 Pekerja LRT Jabodebek

Whats New
Summarecon Agung Bakal Bagikan Dividen Rp 99,05 Miliar

Summarecon Agung Bakal Bagikan Dividen Rp 99,05 Miliar

Rilis
BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi 'BTN Bisnis', Targetnya Rp 7 Triliun

BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi "BTN Bisnis", Targetnya Rp 7 Triliun

Whats New
Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.