Begini Analisis Gampang dalam Membeli Saham

Kompas.com - 25/04/2015, 08:00 WIB
Ilustrasi: Aktivitas trader memantau pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG). KOMPAS/PRIYOMBODOIlustrasi: Aktivitas trader memantau pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG).
EditorBambang Priyo Jatmiko

                                    Ryan Filbert
                                   @RyanFilbert

KOMPAS.com - Artikel saya sebelumnya, yaitu Strategi Memilih Saham yang Menguntungkan dan Kapan Sebuah Saham Menjadi Murah Harganya, ditujukan bagi mereka yang masih sangat awam dengan bentuk konkret dari cara menganalisis kenaikan dan penurunan harga saham.

Dalam artikel ini saya akan membahas keduanya dengan sebuah pendekatan populer dalam analisis saham, yang dikenal sebagai analisis pergerakan harga dan volume perdagangan. Dalam artikel ini, saya akan menggunakan pendekatan hanya dari sisi harga dan rata-rata harganya.

Katakanlah ada seorang murid sekolah, yang dari 6 kali ujian, mendapatkan hasil sebagai berikut: 5,5,5,5,6,5. Pertanyaannya, bila di ujian yang ke-7 murid tersebut mendapatkan nilai 10, apakah mungkin? Ya, pasti jawabannya adalah mungkin, dan dengan sedikit berbisik Anda mungkin akan berkata, “Iya mungkin… kalau nyontek!” Ya, apa pun upayanya, murid tersebut tetap berpeluang mendapatkan nilai 10. Masuk akal?

Namun secara kewajaran, apakah Anda dan saya menganggap hal itu wajar? Ya, jawabannya adalah tidak! Kenapa saya dan Anda bisa mengatakan bahwa nilai 10 untuk ujian ke-7 ini tidak wajar?

Sekarang, bagaimana bila murid tersebut mendapatkan nilai 5,5? Ini menjadi wajar! Bila 5? Ya wajar, karena murid ini memiliki nilai rata-rata antara 5 sampai 6. Atau dengan rata-rata secara statistik, kita akan mendapatkan 5,167 (5+5+5+5+6+5 dibagi 6).

Sebenarnya, selain aneh bila murid ini mendapat nilai 10, ada lagi hal yang sama tidak wajarya, yaitu bila murid ini mendapat nilai 0. Nah jadi apa hubungannya murid yang mendapat nilai 5 ini dengan analisis saham?

Harga saham bisa berubah setiap saat, dimulai dari saat pasar dibuka yaitu pukul 9 pagi, sampai pasar tutup pukul 4 sore. Harga saham bisa bergerak, bisa naik, bisa turun, dan bisa tidak bergerak. Pergerakan yang terjadi diakibatkan pembelian dan penjualan yang terjadi.

Bila ada yang menjual dengan harga Rp1.000 tapi tidak pernah ada yang membeli di harga Rp1.000, maka harga saham itu tidak akan berubah. Artinya perlu kesepakatan harga di angka Rp1.000, baru harga bergerak ke Rp1.000.

Setiap penutupan harga saham pada pukul 4 sore, kita akan mendapatkan sebuah angka yang disebut harga penutupan pasar. Bila harga-harga penutupan pasar ini dikumpulkan selama 200 hari penutupan bursa, kita akan mendapatkan rata-rata yang disebut rata-rata pergerakan 200 hari bursa.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X