Tahun 2016, Nilai Tukar Rupiah Diprediksi Tembus Rp 14.100 Per Dollar AS

Kompas.com - 18/11/2015, 15:10 WIB
Ilustrasi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS. shutterstockIlustrasi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia memprediksi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS akan sedikit mengalami pelemahan pada tahun 2016 mendatang.

Pelemahan ini lebih disebabkan karena pengaruh kebijakan moneter eksternal.

Direktur Riset CORE Indonesia Mohammad Faisal menjelaskan, menguatnya sentimen negatif terhadap perekonomian Tiongkok dan rencana The Fed yang menaikkan suku bunga akan menyebabkan adanya tekanan terhadap nilai tukar rupiah.

Sehingga, rupiah berpotensi melemah di atas Rp 14.000 per dollar AS di tahun 2016 mendatang.

"Sedikit lebih tinggi karena ada risiko dari kenaikan Fed Fund Rate di tahun depan di semester I," ujar Faisal di sela-sela acara CORE Economic Outlook 2016, Rabu (18/11/2015).

Meskipun demikian, Faisal menjelaskan bahwa pihaknya memprediksi kenaikan suku bunga The Fed tidak akan terlalu tinggi.

Kenaikan tersebut diperkirakan hanya mencapai 0,25 persen dan tidak sampai pada posisi 1 persen. Sehingga, efeknya tidak akan terlalu besar terhadap nilai tukar rupiah dan bersifat temporer.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Setelah Fed Fund Rate naik maka (nilai tukar rupiah) akan turun sedikit. Sehingga, secara rata-rata satu tahun di 2016 akan sedikit lebih naik. Akan tetapi, kenaikannya tidak sampai ke Rp 14.500," ungkap Faisal.

CORE Indonesia menyajikan beberapa prediksi ekonomi Indonesia untuk tahun 2016 mendatang.

Rata-rata nilai tukar rupiah pada tahun 2016 diprediksi pada kisaran Rp 13.900 hingga Rp 14.100 per dollar AS, lebih rendah jika dibandingkan rata-rata pada tahun 2015 yang diperkirakan mencapai Rp 13.400 hingga Rp 13.500 per dollar AS.

Sementara itu pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2016 diprediksi pada kisaran 5,2 hingga 5,4 persen, lebih tinggi dibandingkan 4,7 persen pada tahun 2015.

Adapun capaian inflasi pada tahun 2016 diprediksi mencapai 4 hingga 5 persen.



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X