Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

6 Instrumen Keuangan yang Cocok untuk Membangun Dana Darurat

Kompas.com - 10/05/2024, 08:00 WIB
Agustinus Rangga Respati,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Setiap pekerja perlu menyiapkan dana darurat untuk keperluan mendesak dan tidak terduga.

Dana darurat adalah dana likuid yang patut dimiliki untuk mengantisipasi kondisi darurat yang tidak diprediksi terjadi.

Dilansir situs Kementerian Keuangan RI, dana darurat adalah dana yang dipersiapkan untuk disimpan sebagai bentuk antisipasi dan dapat digunakan dalam keadaan darurat yang tidak diantisipasi atau tidak diharapkan terjadi.

Baca juga: Pentingnya Mempersiapkan Dana Pensiun

Adapun, besaran nominal dana darurat tiap individu berbeda-beda tergantung kondisi, profesi dan gaya hidupnya, tidak ada nominal pasti untuk menentukan besaran dana darurat.

Besaran dana darurat yang harus dipersiapkan idealnya di kisaran enam sampai 12 kali pengeluaran per bulan, dan dapat disesuaikan dengan kondisi masing-masing individu.

Idealnya dana individu yang dibutuhkan individu yang sudah berkeluarga lebih besar dari yang belum berkeluarga, dikarenakan individu yang sudah berkeluarga memiliki tanggungan selain dirinya.

Baca juga: Dana Darurat Bisa Digunakan jika Terjadi 2 Peristiwa Ini

 


Lantas instrumen keuangan apa yang cocok digunakan untuk menyimpan dana darurat?

Dikutip dari laman resmi sikapiuangmu.ojk.go.id, berikut ini adalah 6 pilihan instrumen keuangan yang dapat digunakan untuk menyiman dana darurat.

1. Tabungan Darurat

Membuka tabungan darurat adalah langkah yang penting. Tabungan darurat harus cukup untuk menutup pengeluaran hidup seseorang selama sekurang-kurangnya 3-6 bulan sebagai tempat jaga-jaga kalau misalnya tiba-tiba butuh uang cepat buat urusan darurat seperti kesehatan atau kehilangan pekerjaan. Pastikan pekerja menyimpan dana ini di rekening tabungan yang mudah diakses tapi tetap menghasilkan bunga yang kompetitif.

2. Reksa Dana Pasar Uang

Reksa dana pasar uang juga bisa jadi pilihan investasi yang cocok untuk dana darurat. Instrumen keuangan ini menawarkan likuiditas tinggi dan tingkat risiko yang relatif rendah. Jangka waktunya relatif pendek dan pengembaliannya stabil. Reksa dana pasar uang bisa jadi alternatif yang baik untuk mengalokasikan sebagian dari dana darurat pekerja.

3. Obligasi Pemerintah

Investasi di obligasi pemerintah juga merupakan pilihan yang aman dan stabil untuk dana darurat. Obligasi pemerintah biasanya dianggap sebagai instrumen keuangan yang aman karena didukung oleh pemerintah. Walaupun tingkat pengembaliannya cenderung lebih rendah daripada saham, obligasi pemerintah bisa jadi bagian yang penting dari portofolio dana darurat.

Halaman:


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com