Indonesia Kembali Ajukan Diri Jadi Dewan Organisasi Maritim Internasional

Kompas.com - 25/11/2015, 08:50 WIB
Penulis Bayu Galih
|
EditorErlangga Djumena
LONDON, KOMPAS.com - Indonesia kembali mengajukan diri untuk maju sebagai anggota dewan di Organisasi Maritim Internasional (IMO).
 
Menteri Perhubungan Ignasius Jonan pun mengumumkan pengkandidatan Indonesia ini dalam Sidang Umum IMO di London, Selasa (23/11/2015).
 
"Kami punya keyakinan kuat bahwa dukungan Anda dalam pencalonan kembali ini akan membuat kami lebih berkontribusi dalam dunia pelayaran," kata Jonan.
 
Jonan mengatakan, Indonesia telah aktif berpartisipasi dalam aktivitas IMO sejak menjadi anggota pada 1961. Indonesia pun berkomitmen dalam memenuhi standar IMO terkait keamanan, terutama faktor sumber daya manusia.
 
Salah satunya adalah berpartisipasi aktif dalam pelatihan dan edukasi maritim. Hal ini dianggap penting mengingat Indonesia merupakan negara dengan jumlah penumpang terbesar kedua di dunia via laut.
 
Punya suara
 
Jonan menjelaskan, posisi anggota dewan di IMO penting bagi dunia pelayaran Indonesia. Apalagi, IMO merupakan organisasi di bawah PBB yang berperan dalam menentukan kebijakan maritim.
 
"Agar kita punya suara. Masa negara dengan garis pesisir terbesar kedua di dunia setelah Kanada enggak masuk anggota dewan," ucap Jonan, usai jadi pembicara di Sidang Umum IMO.
 
Saat ini, Indonesia mengajukan diri jadi anggota dewan IMO kategori C, yang berdasarkan kepentingan dan strategis secara geografis. 

Adapun kategori A untuk negara yang memiliki kapal dengan jumlah terbanyak. Kategori B untuk negara yang paling banyak menggunakan jasa pelayaran.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.