Harta 62 Orang Terkaya Dunia Setara dengan Harta Separuh Populasi Dunia

Kompas.com - 19/01/2016, 11:42 WIB
Harta gabungan 62 miliarder di dunia setara dengan separuh populasi dunia CNNMONEYHarta gabungan 62 miliarder di dunia setara dengan separuh populasi dunia
EditorErlangga Djumena

NEW YORK, KOMPAS.com - Laporan terbaru dari Oxfam International menunjukkan, nilai kekayaan 62 orang super terkaya dunia jika digabungkan setara dengan nilai kekayaan separuh populasi dunia.

Kekayaan bersih para miliarder tersebut melejit tinggi dalam lima tahun yang berakhir 2015. Pada 2010 lalu, nilai kekayaan sebesar itu merupakan gabungan kekayaan 388 para miliarder dunia.

Oxfam merilis laporan tahunannya menjelang World Economic Forum di kota Swiss, Davos, yang merupakan acara tahunan pemimpin politik dan finansial dunia.

Studi ini menarik data dari daftar tahunan miliarder Forbes dan buku data Global Wealth yang dirilis Credit Suisse .

Kelompok anti-kemiskinan menginginkan adanya perhatian yang lebih terhadap besarnya gap kekayaan dunia antara si kaya dan miskin.

Sepanjang 2010 hingga 2015, harta 62 miliarder ini tumbuh 44 persen atau lebih dari setengah triliun dollar AS menjadi 1,76 triliun dollar AS atau sekitar Rp 24.464 triliun (kurs Rp 13.900 per dollar AS).

Sementara 3,6 miliar orang di dunia lainnya mengalami penurunan nilai kekayaan sebesar 41 persen.

Hampir setengah orang-orang super kaya ini berasal dari Amerika Serikat, 17 dari Eropa, dan sisanya dari berbagai negara lain seperti China, Brazil, Meksiko, Jepang dan Arab Saudi.

"Kekayaan bergerak cepat dan terkonsentrasi di posisi teratas piramida," jelas Gawain Kripke, Director of Policy and Research Oxfam America.

Tidak hanya itu, tingkat kesenjangan pendapatan antara kelompok kaya dan kelompok miskin juga semakin melebar. Sekitar 20 persen kelompok miskin dunia -yang hidup di bawah garis kemiskinan ekstrim, hidup dengan pengeluaran kurang dari 1,90 dollar AS per hari- mengalami penurunan pendapatan yang cukup besar pada periode 1988 hingga 2011.

Sementara, 10 persen kelompok kaya menikmati kenaikan kekayaan sebesar 46 persen.

"Perekonomian global tidak bekerja untuk menarik orang-orang miskin ini keluar dari garis kemiskinan," jelas Deborah Hardoon, Deputy Head of Research Oxfam's . (Barratut Taqiyyah)

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber KONTAN
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semester I-2020, Fintech Ini Catat Penyaluran Pinjaman Naik 15 Persen

Semester I-2020, Fintech Ini Catat Penyaluran Pinjaman Naik 15 Persen

Whats New
Pangsa Pasar Bank Asing Masih Kecil di RI, Begini Rinciannya

Pangsa Pasar Bank Asing Masih Kecil di RI, Begini Rinciannya

Whats New
Catat, Cara Mantap Dapatkan Penghasilan Tambahan dari Bisnis Makanan Rumahan

Catat, Cara Mantap Dapatkan Penghasilan Tambahan dari Bisnis Makanan Rumahan

BrandzView
Luncurkan #TerusUsaha di Manado, Grab Bantu UMKM Bertransformasi Digital

Luncurkan #TerusUsaha di Manado, Grab Bantu UMKM Bertransformasi Digital

Whats New
Alami Kecelakaan Kerja Selama WFH Tetap Ditanggung BPJamsostek

Alami Kecelakaan Kerja Selama WFH Tetap Ditanggung BPJamsostek

Whats New
Serius Jadi Pemain Terbesar di Platform Digital, Telkom Bangun Hyperscale Data Center

Serius Jadi Pemain Terbesar di Platform Digital, Telkom Bangun Hyperscale Data Center

Whats New
Pekerja Sektor Ketenagalistrikan Tolak RUU Cipta Kerja, ini Alasannya

Pekerja Sektor Ketenagalistrikan Tolak RUU Cipta Kerja, ini Alasannya

Whats New
Pengusaha: Kita Asyik Bangun Infrastruktur, tapi Lalai Kembangkan Industrinya

Pengusaha: Kita Asyik Bangun Infrastruktur, tapi Lalai Kembangkan Industrinya

Whats New
Pandemi Covid-19 Bikin Ketidakpastian terhadap Produktivitas dan Penyerapan Tembakau

Pandemi Covid-19 Bikin Ketidakpastian terhadap Produktivitas dan Penyerapan Tembakau

Whats New
Bank Jago Bakal Kembangkan Layanan Tech Base Bank, Apa Itu?

Bank Jago Bakal Kembangkan Layanan Tech Base Bank, Apa Itu?

Whats New
Menteri Teten: 789.000 UMKM Sudah Go Digital

Menteri Teten: 789.000 UMKM Sudah Go Digital

Whats New
Presiden hingga Pejabat Eselon II Tak Dapat THR, Belanja Pegawai Turun

Presiden hingga Pejabat Eselon II Tak Dapat THR, Belanja Pegawai Turun

Whats New
Kecuali STAN dan STMKG, Sekolah Kedinasan Tetap Dibuka Tahun Ini

Kecuali STAN dan STMKG, Sekolah Kedinasan Tetap Dibuka Tahun Ini

Whats New
Tanggapi Pembentukan Nusantara Life, Nasabah Jiwasraya: Kami Ingin Uang Kami Kembali

Tanggapi Pembentukan Nusantara Life, Nasabah Jiwasraya: Kami Ingin Uang Kami Kembali

Whats New
Sempat Betah di Zona Hijau, IHSG Ditutup Turun 0,46 Persen

Sempat Betah di Zona Hijau, IHSG Ditutup Turun 0,46 Persen

Earn Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X