Kemenperin Pacu Industri Daerah dengan Kemasan dan “Branding”

Kompas.com - 01/06/2016, 06:15 WIB
Menteri Perindustrian Saleh Husin didampingi Ketua Umum Yayasan Batik Jawa Barat (YBJB) Ibu Sendy Dede Yusuf memperhatikan produk sepatu bermotif batik usai pembukaan pameran Pesona Batik Pesisir Utara Jawa Barat bertema “Urat Nadi Penjaga Tradisi”, di Jakarta, Kamis, 19 Mei 2016. Menperin optimistis batik semakin populer di dalam negeri dan luar negeri seiring berkembangnya motif dan produk batik. KOMPAS.com / PraMenteri Perindustrian Saleh Husin didampingi Ketua Umum Yayasan Batik Jawa Barat (YBJB) Ibu Sendy Dede Yusuf memperhatikan produk sepatu bermotif batik usai pembukaan pameran Pesona Batik Pesisir Utara Jawa Barat bertema “Urat Nadi Penjaga Tradisi”, di Jakarta, Kamis, 19 Mei 2016. Menperin optimistis batik semakin populer di dalam negeri dan luar negeri seiring berkembangnya motif dan produk batik.
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perindustrian mengapresiasi pemimpin daerah (pemda) yang memacu industri baik kecil, menengah dan besar di daerah. Kemenperin juga siap membantu pemda menggarap potensi daerah.

Kota Tegal termasuk daerah yang terus berkembang dan memiliki potensi industri yang kuat. Industri pengolahan diharapkan memberi nilai tambah produk perikanan laut, logam, permesinan, kerajinan, hingga olahan pangan hasil pertanian.

"Tegal juga terkenal dengan batik tegalan dan industri tekstil lainnya,” ujar Menteri Perindustrian Saleh Husin saat menerima kunjungan Walikota Tegal, Jawa Tengah, Siti Masitha Soeparno di Kementerian Perindustrian, Jakarta, Selasa (31/5/2016).

Menperin menambahkan, pihaknya juga memberi perhatian pada peningkatan kualitas kemasan produk industri kecil dan menengah (IKM) Tegal. Langkah ini diyakininya memperkuat pemasaran dan perluasan penjualan.

Menteri Saleh bahkan menyodorkan ide agar Pemkot Tegal mendorong pelaku industri, mitra dan pihak buyer mencantumkan keterangan “made in Tegal, Indonesia” pada kemasan.

“Ini strategi yang efektif memperkuat nama daerah. Apalagi, siapa di Indonesia yang belum pernah dengar nama ‘Tegal’. Saya yakin, ‘Tegal’ itu sudah jadi brand, tinggal kita memolesnya. Nah ke depan harus semakin mendunia,” kata Menteri Saleh, melalui keterangan pers.

Dia juga mengakui etos masyarakat Tegal sebagai pekerja keras, gigih, ulet dan berwawasan terbuka.

Sementara itu, Walikota Tegal Siti Masitha Soeparno optimistis industri di daerah yang dipimpinnya terus berkembang.

“Tegal bahkan memiliki julukan Jepang-nya Indonesia karena banyaknya industri yang banyak menyerap tenaga kerja dan mengaplikasi teknologi yang terus berkembang,” ulasnya.

Merujuk situs resmi Pemkot Tegal, tegalkota.go.id, industri yang berkembang antara lain industri logam, shuttlecock untuk bulu tangkis, dan galangan kapal. 

Juga industri tekstil yang juga memproduksi sarung dan batik motif tegalan, serta makanan minuman.

Khusus logam, produk yang dihasilkan seperti komponen otomotif, komponen mesin tekstil, alat pertanian, alat listrik, hingga komponen pompa air.

Sementara, pelaku IKM di Tegal menghasilkan ikan asin, telur asin, pengasapan dan pemindangan ikan, fillet ikan, kue, tempe, terasi, bawang goreng, tenun, batik tulis, jumputan, sepatu sandal dan furnitur.

Kompas TV Rencana Diskon Pajak Untuk UKM



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X