Rizal Ramli Akui Kebijakan Susi Kontroversial tapi Ada Manfaatnya

Kompas.com - 13/06/2016, 20:45 WIB
Rizal Ramli menteri koordinator bidang kemarritimam dan sumber daya alam bersama Bupati Banyuwangi saat berkunjung di pelabuhan ikan muncar Ira Rachmawati / Kompas.com / BanyuwangiRizal Ramli menteri koordinator bidang kemarritimam dan sumber daya alam bersama Bupati Banyuwangi saat berkunjung di pelabuhan ikan muncar
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator bidang Kemaritiman Rizal Ramli mengakui langkah kebijakan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti terkait penenggalaman kapal pelaku illegal fishing kontroversial.

Tetapi langkah itu ada manfaatnya yang cukup besar. Rizal Ramli menyatakan karena kebijakan tersebut, tangkapan ikan tradisional naik berkali-kali lipat.

Rizal Ramli mencontohkan untuk daerah Sibolga kini tangkapan ikannya naik dua kali lipat dari 200 ton ke 400 ton.

"Negara tetangga juga dulu ikannya dari colongan kita, tapi sekarang tidak bisa, industri perikanannya juga alami kebangkrutan, rugi," kata Rizal Ramli di Gedung DPR, Senin (13/6/2016).

Menurut Menko Rizal, kebijakan itu juga momentum untuk memperbaiki industri perikanan nasional agar bisa mengeskpor hasil tangkapan ikan yang selama dicuri oleh asing.

"Dulu dicuri, kita tidak punya industri. Sekaran harus dibuka investasi dalam negeri, dan luar negeri supaya memiliki industri perikanan nilai tambah makin besar," ucap Rizal Ramli.

Rizal Ramli juga menuturkan jika ikan Indonesia tidak dicuri maka Indonesia juga bisa menjadi pengekspor ikan tuna nomor satu di dunia. "Sekarang kan kita peringkat 15 pengekspor tuna, tanpa colongan bisa nomor 1, termasuk juga beberapa jenis ikan lainnya," pungkas Rizal.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X