Bos Sinarmas dan Bos Alfamart Ikut "Tax Amnesty"

Kompas.com - 30/09/2016, 17:36 WIB
Direktur Jenderal Pajak Ken Dwijugiasteadi (kiri) bersama bos Grup Sinarmas Franky Widjaja (tengah) dan bos Alfamart Djoko Susanto (kanan) di Kantor Pusat Ditjen Pajak, Jakarta, Jumat (30/9/2016) KOMPAS.com/Yoga SukmanaDirektur Jenderal Pajak Ken Dwijugiasteadi (kiri) bersama bos Grup Sinarmas Franky Widjaja (tengah) dan bos Alfamart Djoko Susanto (kanan) di Kantor Pusat Ditjen Pajak, Jakarta, Jumat (30/9/2016)
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah pengusaha besar terus berdatangan ke Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak (Ditjen Pajak) pada akhir periode pertama program tax amnesty.

Salah satu pengusaha yang datang sore ini yakni Bos Sinarmas Franky Widjaja. Kedatangannya ke kantor pajak untuk melaporkan bahwa ia sudah mengikuti program tax amnesty.

"Pertama-tama mau mengucapkan selamat ke Pak Dirjen dan Ibu Menteri  Keuangan yang begitu sukses (melaksanakan tax amnesty)," ujar Franky di Kantor Ditjen Pajak, Jakarta, Jumat (30/9/2016).

Menurut dia, program tax amnesty merupakan kesempatan untuknya melaporkan harta-harta yang selama ini belum dilaporkan kepada negara. Harta-harta yang dilaporkan meliputi harta yang berada di dalam dan luar negeri.

Selain melaporkan harta, tax amnesty juga dimanfaatkan Franky untuk membawa pulang hartanya di luar negeri atau repatriasi. Namun ia tidak menyebutkan angkanya.

Selain Franky, bos Alfamart Djoko Susanto juga menyambangi Kantor Ditjen Pajak di waktu yang hampir bersamaan. Djoko juga diajak untuk mengikuti jumpa pers bersama Dirjen Pajak dan Franky Widjaja.

Ia mengungkapkan, sudah mengikuti program tax amnesty sejak pekan lalu. Pelaporan harta itu atas nama pribadi. Semantara untuk perusahaan sudah dilaporkan terlebih dahulu.

"Kami kan pengusaha lokal jadi tidak repatriasi. Semua juga rupiah semua. Deklarasi dalam negeri," kata Djoko.

Dua pengusaha besar itu memuji pelaksanaan program tax amnesty. Mereka menilai program tersebut cukup sukses lantaran banyak wajib pajak yang ikut serta.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X