Produsen Botol Kaca Internasional Gunakan Gas Bumi PGN

Kompas.com - 13/02/2017, 19:00 WIB
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Produsen botol kaca internasional PT Kangar Consolidated Industries (KCI) di Jakarta merupakan pengguna gas bumi dari PT Perusahaan Gas Negara (Persero) Tbk (PGN) sejak tahun 2003.

KCI yang beroperasi di Jakarta adalah salah satu dari 79 pabrik di 21 negara, di bawah bendera Owen-Illinois, Inc. Perusahaan ini adalah salah satu produsen wadah kaca terbesar di dunia.

Pabrik yang berlokasi di Cakung, Jakarta Timur, ini mampu memproduksi 2,3 juta botol setiap hari untuk beberapa merek produk makanan, minuman, dan farmasi, serta sebagian besar untuk ekspor.

"Awalnya kami menggunakan bahan bakar non-gas bumi yang residunya sangat tinggi. Tapi sejak menggunakan gas bumi residu tersebut nyaris tidak ada lagi. Lingkungan menjadi lebih sehat," kata Direktur Keuangan KCI Achmad Arifin, melalui keterangan resmi, Senin (13/2/2016).

Arifin mengatakan, penggunaan gas bumi PGN memberikan dampak penghematan ongkos produksi bagi perusahaan.

"Selain bersih, penggunaan gas bumi juga memberikan penghematan yang cukup signifikan bagi perusahaan. Dan seluruh pabrik OI (Owen-Illinois) pakai gas bumi," ungkap Arifin.

Energi Bersih

Group Head Business Unit Gas Product PGN Wahyudi Anas menambahkan, industri-industri dalam negeri semakin banyak beralih ke bahan bakar gas bumi.

"Gas bumi memberikan banyak manfaatnya. Yakni bersih, aman, mudah, dan bisa memberikan efisiensi 40 persen-60 persen dibandingkan bahan bakar lainnya," ucap Wahyudi.

Selain itu, pasokan gas bumi dari PGN berlangsung untuk jangka panjang.Hal ini akan memberikan ketenangan dan kepastian pasokan bahan bakar bagi industri.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Butuh Uang Tambahan? Simak Cara Daftar Shopee Affiliates Program

Butuh Uang Tambahan? Simak Cara Daftar Shopee Affiliates Program

Work Smart
Lebih Murah Beli Minyak Goreng di Alfamart atau Indomaret?

Lebih Murah Beli Minyak Goreng di Alfamart atau Indomaret?

Spend Smart
Begini Kejelasan Nasib Honorer yang Tak Dipakai Lagi Mulai 2023

Begini Kejelasan Nasib Honorer yang Tak Dipakai Lagi Mulai 2023

Whats New
Akhir Pekan, Simak Promo dari Bioskop CGV,  XXI, dan Cinepolis

Akhir Pekan, Simak Promo dari Bioskop CGV, XXI, dan Cinepolis

Spend Smart
Puji Produk UMKM, Sandiaga Uno: Keren Banget, Saya Sih Amaze Banget...

Puji Produk UMKM, Sandiaga Uno: Keren Banget, Saya Sih Amaze Banget...

Whats New
Pendekatan Ergo, Ego, dan Eco

Pendekatan Ergo, Ego, dan Eco

Whats New
[POPULER MONEY] Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai | Gaji Ke-13 ASN Cair

[POPULER MONEY] Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai | Gaji Ke-13 ASN Cair

Whats New
Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Pedagang Pasar Kramat Jati: Alhamdulillah Banyak yang Pakai

Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Pedagang Pasar Kramat Jati: Alhamdulillah Banyak yang Pakai

Whats New
Perhitungan Iuran BPJS Ketenagakerjaan yang Dibayar Perusahaan dan Pekerja

Perhitungan Iuran BPJS Ketenagakerjaan yang Dibayar Perusahaan dan Pekerja

Spend Smart
APBN Surplus, Sri Mulyani Singgung Dampaknya ke Utang Pemerintah

APBN Surplus, Sri Mulyani Singgung Dampaknya ke Utang Pemerintah

Whats New
Negara Kantongi Rp 61 Triliun dari WNI yang 'Sembunyikan' Hartanya di Luar Negeri

Negara Kantongi Rp 61 Triliun dari WNI yang "Sembunyikan" Hartanya di Luar Negeri

Whats New
Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Whats New
6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

Whats New
Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak 'Sembunyikan' Hartanya di Singapura

Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak "Sembunyikan" Hartanya di Singapura

Whats New
Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.