Banjir Permintaan dari Asia, Ekspor Daging Sapi AS Catat Rekor

Kompas.com - 09/03/2019, 14:30 WIB

WASHINGTON, KOMPAS.com - Ekspor daging sapi Amerika Serikat mencatat rekor tertinggi pada tahun 2018. Ini berkat besarnya ekspor ke Asia akibat meningkatnya konsumsi.

Namun demikian, bukan China yang mendorong permintaan tersebut.

"Kami baru saja kembali memperoleh akses ke China pada pertengahan tahun 2017, namun sekira setahun kemudian kami ditampar oleh tarif yang lebih tinggi," kata Joe Schuele, juru bicara Federasi Ekspor Daging AS seperti dilansir dari CNBC, Sabtu (9/3/2019).

Schuele menuturkan, China masih menjadi pasar daging sapi dengan pertumbuhan paling pesat di dunia. Namun demikian, pihaknya memandang masih banyak hambatan yang tetap menjadikan China sebagai pasar utama.

Baca juga: Jelang Pemilu, Permintaan Daging Sapi Diprediksi Meningkat

Larangan daging sapi AS masuk ke China secara resmi dicabut pada tahun 2017 setelah diberlakukan selama 14 tahun. Ini memberi harapan industri daging sapi AS bisa menangkap besarnya pasar China.

Namun demikian, sejauh ini ekspor daging sapi AS ke China boleh dikatakan mengecewakan. Hal ini ditambah pula dengan adanya perang dagang.

Menurut data USMEF, ekspor daging sapi AS melonjak ke 8,33 miliar dollar AS pada tahun 2018 lalu. Angka ini merepresentasikan peningkatan sebesar 15 persen.

Baca juga: Akhir Tahun, Kebutuhan Daging Sapi Diperkirakan Naik 5-10 Persen

Peningkatan ekspor daging sapi AS utamanya disumbang dari naiknya ekspor ke Korea Selatan yang mencakup lebih dari total peningkatan. Ini sejalan dengan terus meningkatnya konsumsi daging merah di Negeri Ginseng.

"Korea jelas merupakan bintangnya, tetapi kami juga mengalami tahun yang baik karena pasar Jepang, Taiwan, Asia Tenggara, dan di pasar seperri Meksiko," jelas Schuele.

Tarif masuk daging sapi AS ke Korsel dipatok hampir 19 persen. Sementara negara-negara kompetitor lainnya seperti Australia, Selandia Baru, dan Kanada diganjar tarif yang lebih tinggi.

Baca juga: Bappenas: Daging Sapi Mulai Jadi Kebutuhan Utama Masyarakat

Dalam hal volume, ekspor daging sapi AS naik 7 persen menjadi 1,35 juta metrik ton. Angka ini melampaui rekor yang sebelumnya dicatat pada tahun 2011.

Pada tahun lalu, nilai ekspor daging sapi AS ke China hanya mencapai 60 jura dollar AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Whats New
Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Whats New
Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Whats New
INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

Whats New
Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Work Smart
Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan 'Hijau', Ini Alasannya

Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan "Hijau", Ini Alasannya

Whats New
Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Whats New
BERITA FOTO: Pandemi Mereda, 'Angin Segar' Bisnis Kuliner

BERITA FOTO: Pandemi Mereda, "Angin Segar" Bisnis Kuliner

Whats New
Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Whats New
Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Whats New
Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

BrandzView
MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

Whats New
Subholding Gas Pertamina dan Gunvor Teken Kerja Sama Bisnis LNG Global

Subholding Gas Pertamina dan Gunvor Teken Kerja Sama Bisnis LNG Global

Whats New
Perkuat Layanan Payments, Modalku Akuisisi CardUp

Perkuat Layanan Payments, Modalku Akuisisi CardUp

Whats New
Pertamina Pastikan Per 1 Juli, Beli Pertalite atau Solar Tanpa Kode QR Masih Dilayani

Pertamina Pastikan Per 1 Juli, Beli Pertalite atau Solar Tanpa Kode QR Masih Dilayani

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.